Apa saja tes untuk penyakit serebrovaskular?

Metode pemeriksaan lesi serebrovaskular adalah: 1. Pemeriksaan umum: termasuk rutinitas darah, rutinitas urin, elektrokardiogram, ultrasonografi jantung, lipid darah, biokimia darah, reologi darah, dll. Untuk memeriksa apakah jumlah sel darah merah dan trombosit normal dan apakah ada kelainan jantung seperti fibrilasi atrium, yang menginduksi lesi seperti infark serebral; 2. Pemeriksaan ultrasonografi karotis dan Doppler transkranial: untuk memeriksa apakah ada plak di arteri karotis; 3. CT dan resonansi magnetik: dapat membuat diagnosis kualitatif dan terlokalisasi; 4. Angiografi serebral: adalah standar emas saat ini untuk memeriksa lesi serebrovaskular.

English Deutsch Français Español Português 日本語 Bahasa Indonesia Русский