Tekanan darah tinggi, “silent killer”, didefinisikan ulang dengan cara ini?

Kita sering mendengar orang-orang di sekitar kita mengatakan “tekanan darah tinggi”, tetapi seberapa tinggi tekanan darah yang benar-benar dianggap “tekanan darah tinggi”?

Sebenarnya, ada standar klinis.

Tekanan darah manusia adalah distribusi normal kontinu, tekanan darah manusia normal adalah: tekanan darah sistolik <120mmHg dan tekanan darah diastolik <80mmHg. ketika tekanan darah sistolik ≥120 ~ 139mmHg dan (atau) tekanan darah diastolik 80 ~ 89mmHg, maka tekanan darah tinggi normal. Sebaliknya, definisi hipertensi saat ini di Cina adalah: tekanan darah sistolik ≥ 140 mmHg dan / atau tekanan darah diastolik ≥ 90 mmHg pada tiga kali pengukuran di kantor yang tidak dilakukan pada hari yang sama tanpa menggunakan obat antihipertensi. Bagan pengukuran tekanan darah untuk pasien hipertensi Tergantung pada tingkat tekanan darah tinggi, selanjutnya dibagi menjadi kelas 1, kelas 2 dan kelas 3. Hipertensi tingkat 1: yaitu hipertensi ringan dengan tekanan darah sistolik 140 sampai 159 mmHg dan/atau tekanan darah diastolik 90 sampai 99 mmHg. Hipertensi tingkat 2: yaitu, hipertensi sedang dengan tekanan darah sistolik 160 hingga 179 mmHg dan/atau tekanan darah diastolik 100 hingga 109 mmHg. Hipertensi tingkat 3: yaitu hipertensi berat dengan tekanan darah sistolik ≥ 180 mmHg dan/atau tekanan darah diastolik ≥ 110 mmHg. Hipertensi yang sama, mengapa ada yang bisa diturunkan dan ada yang tidak, bahkan disembuhkan? Hal itu karena, tergantung dari penyebab hipertensi, hipertensi dibagi menjadi hipertensi primer dan hipertensi sekunder. Hipertensi primer, juga dikenal sebagai "hipertensi", menyumbang lebih dari 90% dari semua hipertensi dan merupakan faktor risiko yang paling penting untuk penyakit kardiovaskular. Hipertensi ini sering terjadi bersamaan dengan faktor risiko kardiovaskular lainnya, dan dapat merusak struktur dan fungsi organ-organ penting, seperti jantung, otak, dan ginjal, yang pada akhirnya menyebabkan kegagalan organ-organ ini. Adapun penyebab munculnya hipertensi primer, ada beberapa faktor, sebagian besar merupakan hasil interaksi faktor genetik dan lingkungan, namun tidak jelas persis melalui jalur mana faktor genetik dan lingkungan meningkatkan hipertensi. Diagram kerusakan jantung akibat hipertensi Hipertensi sekunder, juga dikenal sebagai "hipertensi simtomatik," adalah peningkatan tekanan darah yang disebabkan oleh beberapa penyakit atau penyebab yang ditentukan dan menyumbang sekitar 5% dari semua hipertensi. Meskipun jenis hipertensi ini tidak mencakup persentase kasus yang tinggi, jumlah absolutnya masih relatif tinggi. Ketika penyakit primer disembuhkan, tekanan darah akan mengikuti atau kembali normal. Misalnya, aldosteronisme primer, pheochromocytoma, hipertensi pembuluh darah ginjal, dan tumor yang mensekresi renin dapat disembuhkan atau diperbaiki dengan pembedahan, dan gejala "tekanan darah tinggi" yang sebelumnya ada pada penderita penyakit ini akan turun setelah penyakitnya sembuh. Apa karakteristik epidemiologi hipertensi? Saat ini, sekitar satu dari empat orang dewasa di Tiongkok mengidap hipertensi, dan jumlah total penderita hipertensi mencapai 244 juta orang. Dalam hal distribusi epidemiologi prevalensi hipertensi, fitur yang paling mencolok adalah perbedaan usia dan daerah. Pertama, prevalensi hipertensi cenderung meningkat secara signifikan seiring bertambahnya usia. Menurut survei nasional dari tahun 2012 hingga 2015, prevalensi hipertensi pada usia 18 hingga 24 tahun, 25 hingga 34 tahun, dan 35 hingga 44 tahun masing-masing adalah 4,0%, 6,1%, dan 15,0%, dan 35 hingga 44 tahun adalah kelompok usia dengan prevalensi hipertensi yang meningkat paling cepat; dan jumlah penderita hipertensi pada kelompok usia 65 hingga 74 tahun telah melebihi 50%. Kedua, fenomena tinggi di utara dan rendah di selatan masih ada, tetapi perbedaannya sekarang berubah, menunjukkan prevalensi hipertensi yang lebih tinggi di kota-kota besar dan menengah, seperti 35,9%, 34,5% dan 29,1% penduduk di Beijing, Tianjin dan Shanghai, masing-masing. Prevalensi hipertensi di antara penduduk di daerah pedesaan meningkat lebih cepat daripada di daerah perkotaan, dan hasil survei nasional tahun 2012-2015 menunjukkan bahwa prevalensi di daerah pedesaan (tingkat mentah 28,8%, tingkat standar 23,4%) melampaui prevalensi di daerah perkotaan (tingkat mentah 26,9%, tingkat standar 23,1%) untuk pertama kalinya. Selain itu, prevalensi hipertensi bervariasi di antara kelompok etnis yang berbeda, dengan orang Tibet, Manchu, dan Mongolia memiliki prevalensi hipertensi yang lebih tinggi daripada populasi Han Tionghoa, sementara Hui, Miao, Zhuang, dan Buyi semuanya memiliki prevalensi hipertensi yang lebih rendah daripada populasi Han Tionghoa. Referensi [1] Pedoman pencegahan dan pengobatan hipertensi di Tiongkok (edisi revisi 2018) [J]. Jurnal Kardiovaskular Tiongkok, 2019,24(1):24-56. [2] Zhao Dong. Epidemiologi hipertensi saat ini pada orang dewasa Cina [J]. Jurnal Kardiovaskular Tiongkok, 2020,25(06):513-515. [3] Ge Junbo, Xu Yongjian, Wang Chen. Ilmu Penyakit Dalam. Edisi ke-9 [M]. Beijing. Rumah Penerbitan Kesehatan Rakyat.2018.247-250.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский