Kombinasi dan peracikan obat untuk hipertensi

  Ada enam kelas obat antihipertensi lini pertama, yaitu penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE I), penghambat atau antagonis reseptor angiotensin II (ARB), penyekat beta (B: beta-blocker), antagonis kalsium (C: antagonis kalsium), diuretik (D: diauretik), dan penghambat reseptor alfa 1. (ARB), beta-blocker (B: beta-blocker), antagonis kalsium (C: antagonis kalsium), diuretik (D: diauretik), dan alpha 1 reseptor blocker. Penghambat α1 telah menurun dalam penggunaan klinis dan telah memudar dari kategori obat antihipertensi lini pertama karena tidak secara signifikan mengurangi angka kematian pada pasien hipertensi (terutama dalam kombinasi dengan gagal jantung dan penyakit arteri koroner), dan bahkan cenderung meningkat. Saat ini, obat antihipertensi lini pertama yang paling banyak digunakan dalam praktik klinis terutama adalah lima kategori pertama, yang secara sederhana dapat dinyatakan sebagai AB/CD. Prinsip pemilihan obat antihipertensi harus mempertimbangkan empat aspek, yaitu efek antihipertensi, situasi klinis, kualitas hidup dan biaya obat. Metode pemilihan obat antihipertensi pada dasarnya bersifat individual. Menurut kondisi pasien hipertensi yang berbeda, keenam kategori obat dapat digunakan sebagai obat pilihan. Namun, hanya 30% pasien hipertensi yang dapat mengontrol tekanan darah mereka ke tingkat target hanya dengan satu obat, sementara 70% pasien membutuhkan kombinasi dua atau lebih obat untuk mencapai kontrol tekanan darah yang ideal. Untuk mengontrol tekanan darah secara lebih efektif tanpa menghasilkan efek samping yang signifikan, kombinasi dosis kecil telah menjadi salah satu prinsip pengobatan hipertensi modern. Selain prinsip-prinsip umumnya, kombinasi obat harus mempertimbangkan berbagai faktor individu pasien untuk benar-benar mendapatkan kombinasi terbaik. Individualisasi, dosis kecil, pencapaian kombinasi optimal, dan pengurangan risiko total adalah prinsip terapi antihipertensi saat ini.

  1. Prinsip kombinasi obat antihipertensi

  1. 1 Meningkatkan khasiat – mengurangi reaksi merugikan prinsip Ini adalah prinsip inti dari kombinasi obat antihipertensi. Kombinasi ACE I dan diuretik thiazide dapat mengurangi hipokalemia yang disebabkan oleh yang pertama dan menangkal aktivasi simpatik yang disebabkan oleh yang terakhir, dan pengurangan relatif volume darah yang dibawa oleh yang terakhir dapat meningkatkan efek antihipertensi dari yang pertama. ACEI, ARB dan β-blocker menghambat aktivitas sistem renin-angiotensin-aldosteron, sementara antagonis kalsium dan diuretik merangsang aktivitas sistem ini, sehingga kombinasi dari tiga kelas obat pertama dengan dua kelas obat yang terakhir masuk akal. Beta blocker dapat memusuhi efek diuretik dalam meningkatkan sekresi renin dan aktivitas renin plasma. beta blocker yang dikombinasikan dengan alpha 1 blocker juga dapat meningkatkan kemanjuran, dan yang pertama dapat mengimbangi efek samping takikardia yang disebabkan oleh yang terakhir. Secara umum diyakini bahwa diuretik dapat digunakan dalam kombinasi dengan berbagai obat antihipertensi, yang tidak hanya dapat meningkatkan efek antihipertensi, tetapi juga mengurangi retensi air dan natrium yang disebabkan oleh beberapa obat antihipertensi lainnya (seperti β-blocker dan α1-blocker), dan efek retensi kalium ringan dari ACE I dan ARB dapat menangkal efek buruk diuretik dalam mengurangi kalium darah. Diuretik dapat dianggap sebagai “peran pendukung” terbaik dalam kombinasi agen antihipertensi. Jika tiga atau lebih obat antihipertensi digabungkan, salah satunya harus diuretik, jika tidak, sulit untuk mencapai efek antihipertensi yang diinginkan. Namun, karena beta blocker dan diuretik memiliki efek samping tertentu pada metabolisme lipid dan glukosa, dan juga dapat menyebabkan disfungsi seksual, sehingga tidak boleh digunakan dalam kombinasi untuk waktu yang lama.

  1. 2 prinsip kombinasi dosis kecil tentang dosis obat antihipertensi, kecuali β-blocker, α1 blocker, obat antihipertensi lainnya umumnya tidak menggunakan lebih dari tiga bentuk sediaan (seperti fosinopril 1 tablet untuk 10mg, ini adalah bentuk sediaan), karena semua obat antihipertensi memiliki efek samping tertentu, jika Anda terus meningkatkan dosis obat untuk meningkatkan kemanjuran, biayanya mungkin untuk meningkatkan efek samping obat Ini karena semua obat antihipertensi memiliki efek samping tertentu. Saat ini, diakui bahwa kombinasi obat antihipertensi harus diminum dalam dosis kecil, sebagian besar obat antihipertensi dengan bentuk sediaan, beberapa kasus yang diperlukan dapat digunakan dalam dua atau tiga dosis bentuk sediaan, dihidrokotrimoksazol hanya dengan setengah atau dosis bentuk sediaan. Selain itu, efektivitas dan keamanan obat antihipertensi impor asing lebih baik, tetapi harganya masih relatif tinggi, dan banyak pasien di China masih tidak mampu membeli aplikasi jangka panjang obat-obatan ini. Oleh karena itu, dalam pekerjaan klinis yang sebenarnya terkadang mengharuskan kita untuk mempertimbangkan faktor ini daripada dosis obat impor dengan besar.

  1. 3 Menggandakan jumlah – obat ditambah prinsip spesies berurutan Ketika obat yang disukai dari suatu dosis tidak membuat tekanan darah turun ke tingkat target, dosis dapat ditingkatkan 1 kali, atau menambahkan obat kedua; jika tekanan darah masih tidak jatuh ke tingkat target, dosis obat kedua dapat ditingkatkan 1 kali, atau menambahkan obat ketiga; jika tekanan darah masih tidak jatuh ke tingkat target, dosis obat ketiga dapat ditingkatkan 1 kali, atau menambahkan obat keempat; Jika tekanan darah Jika tekanan darah masih tidak turun ke tingkat target, penyebabnya harus dianalisis (apakah itu hipertensi sekunder, apakah dikombinasikan dengan kerusakan organ target yang serius seperti insufisiensi ginjal, apakah obat yang digunakan belum dapat menargetkan patogenesis hipertensi, atau apakah itu hipertensi yang tidak dapat diatasi) dan pengobatan yang sesuai harus diambil atau jenis obat antihipertensi disesuaikan. Inisiasi obat antihipertensi harus dimulai dengan satu sampai tiga obat tergantung pada tingkat tekanan darah, yaitu tingkat hipertensi, dan kemudian “menyempurnakan” jenis obat dan dosis sesuai dengan kemanjurannya. Jumlah obat antihipertensi yang dibutuhkan untuk mencapai tingkat target kontrol tekanan darah pada pasien hipertensi tertentu tergantung pada tingkat hipertensi. Banyak uji klinis internasional yang besar telah menemukan bahwa: jumlah obat antihipertensi yang dibutuhkan = jumlah tingkat hipertensi ± 1. Misalnya, hipertensi tingkat 1, 2, dan 3 sering membutuhkan 0 sampai 2, 1 sampai 3, dan 2 sampai 4 obat antihipertensi. Keadaan darurat hipertensi juga memerlukan penggunaan obat antihipertensi intravena.

  1. 4 Faktor lain dengan prinsip kontrol Pasien hipertensi sering dikombinasikan dengan faktor risiko lain seperti penyakit jantung koroner, seperti merokok, dislipidemia, diabetes dan obesitas, dll. Apakah atau tidak mengobati faktor-faktor risiko ini juga sangat mempengaruhi prognosis hipertensi, dan oleh karena itu harus dikontrol pada saat yang sama. Selain itu, lebih dari 50% pasien hipertensi memiliki kombinasi berbagai kondisi medis lainnya atau hipertensi itu sendiri telah menyebabkan kerusakan organ target, dan faktor-faktor ini harus diperhitungkan ketika memilih obat antihipertensi. Intervensi komprehensif untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular secara keseluruhan.

  2. Protokol umum untuk kombinasi obat antihipertensi

  Secara umum diterima bahwa kombinasi obat pada sisi yang berbeda dari garis miring sesuai untuk lima kelas obat antihipertensi AB /CD. Skema kombinasi yang umum digunakan adalah: ACE I + diuretik, ACEI + antagonis kalsium, ARB + diuretik, ARB + antagonis kalsium, β blocker + diuretik, β blocker + antagonis kalsium dihidropiridin. β blocker + α1 blocker juga merupakan salah satu skema yang tersedia. β blocker dan diuretik dapat dikombinasikan, tetapi karena kekhawatiran bahwa penggunaan gabungan jangka panjang mungkin memiliki efek buruk pada metabolisme, saat ini tidak disukai di kalangan akademis. Kombinasi β-blocker dan diuretik dapat dikombinasikan, tetapi karena kekhawatiran penggunaan gabungan jangka panjang mungkin memiliki efek buruk pada metabolisme, saat ini tidak disukai di kalangan akademis.

  3. Kontraindikasi terhadap kombinasi obat antihipertensi

  Misalnya, metoprolol dan bisoprolol keduanya adalah penghambat beta dan tidak boleh digabungkan. Namun, jika perlu, nifedipine dapat digunakan dalam kombinasi dengan verapamil, yang merupakan pengecualian, tetapi jangan gunakan kombinasi ini secara klinis, karena ada banyak obat antihipertensi yang efektif dan sangat baik, dan kombinasi ini bukan kombinasi yang sangat baik, tetapi hanya kombinasi yang tidak dikontraindikasikan. Diuretik dengan mekanisme aksi yang berbeda dapat dikombinasikan.

  3. 2 obat AB / CD di sisi yang sama dari garis miring tidak perlu digabungkan Secara teori, di antara lima kelas obat antihipertensi AB / CD, obat di sisi yang sama dari garis miring umumnya tidak perlu digabungkan untuk pengobatan hipertensi, sebagian karena mekanisme antihipertensi mereka serupa, sehingga obat di sisi yang sama dari garis miring tidak boleh digunakan sebagai kombinasi yang disukai. Namun, obat-obatan di sisi garis miring yang sama bukanlah kombinasi kontraindikasi, dan kombinasi semacam itu biasa terjadi pada aplikasi klinis aktual untuk pasien yang tekanan darahnya sulit dikendalikan, seperti ACE I + beta blocker, diuretik + antagonis kalsium, dan bahkan kombinasi ACE I dan ARB.

  3. 3 β-blocker tidak boleh dikombinasikan dengan obat berikut ini. Kombinasi dengan colistin dapat memperburuk bradikardia, dan penghentian colistin secara tiba-tiba dapat menyebabkan rebound hipertensi yang disebabkan oleh β-blocker, atau bahkan kecelakaan kardiovaskular. Kombinasi dengan guanethidine dapat menyebabkan gagal jantung dan hipotensi postural karena keduanya dapat mengurangi curah darah jantung. Kombinasi dengan prazosin rentan terhadap reaksi dosis pertama prazosin, sehingga keduanya tidak boleh digabungkan pada awal pengobatan hipertensi. Kombinasi dengan verapamil dan thioridone dapat memperparah bradikardia, blok jantung dan gagal jantung, bahkan henti jantung.

  3. 4 Beberapa kombinasi lain merupakan kontraindikasi Kombinasi guanethidine dengan prazosin dan diazoxide dengan furosemide dapat menyebabkan hipotensi postural yang parah. Kombinasi colistin dengan metildopa dapat memperburuk efek samping kantuk dan bradikardia masing-masing. kombinasi ACEI dengan diuretik konservasi kalium dapat menyebabkan hiperkalemia. Kombinasi diuretik thiazide dan diazepam dapat meningkatkan gula darah, sehingga tidak dianjurkan untuk pasien diabetes.

  4. Peracikan obat antihipertensi

  Beberapa orang telah merangkum hukum dalam proses pengobatan antihipertensi – “hukum 10”, yaitu, setiap tekanan darah 10 mmHg rata-rata harus meningkatkan sejenis obat antihipertensi, untuk mencapai target tekanan darah sering membutuhkan lebih dari tiga obat antihipertensi yang digabungkan, sehingga pilihan oral harian sekali dan interaksi obat antara obat antihipertensi Oleh karena itu, sangat penting untuk memilih obat antihipertensi yang diminum sekali sehari dan memiliki lebih sedikit interaksi. Untuk memenuhi kebutuhan sebagian besar pasien hipertensi dan meningkatkan kepatuhan, peracikan obat antihipertensi muncul.

  Di Cina, pengembangan obat antihipertensi majemuk dimulai sejak tahun 1960-an, dan berbagai formulasi majemuk telah dikembangkan dan diterapkan, tetapi kebanyakan dari mereka memilih obat yang bekerja secara terpusat atau diuretik sebagai obat yang cocok. Kombinasi obat aksi sentral dan diuretik sebagai sediaan majemuk utama: tablet antihipertensi majemuk, tablet antihipertensi majemuk, kapsul antihipertensi majemuk, tablet tekanan darah majemuk, kolistin majemuk, tablet deserpin majemuk (antihipertensi le, an descending le), tablet hipotensi majemuk, tablet antihipertensi majemuk (Beijing antihipertensi 0), tablet antihipertensi obat biasa, tablet Shujing pulsa, tablet statis antihipertensi, tablet vizipran, tablet descending. Kombinasi obat yang bekerja secara terpusat dengan vasodilator: Andazepine (Adafin). Kombinasi ACEI dan diuretik: Tablet Captopril Senyawa (Keflex). Kombinasi alpha-blocker dengan diuretik: Fupiperazine. Kombinasi diuretik dan diuretik: aminopterin majemuk (Lidipine), tablet amilorida majemuk (Vuduli, Mundacin). Kombinasi obat-obatan Cina dan Barat: Tablet turun Xinjiang, tablet rooibos majemuk, tablet antihipertensi Zhenju (tablet antihipertensi Ju Le Ning), tablet antihipertensi Anshu. Sediaan antihipertensi majemuk asing dimulai lebih lambat dari kita, tetapi pemilihan obatnya lebih baru dari kita (Tabel 1). Kekurangan terbesar dari sediaan antihipertensi majemuk kami adalah kurangnya uji klinis yang besar.

  Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak perhatian telah diberikan pada penelitian sediaan antihipertensi majemuk, yang tidak hanya tercermin dalam perbaikan bentuk sediaan dan pembaruan formulasi, tetapi juga dalam munculnya sistem pengiriman obat baru. Yang lebih menyegarkan lagi adalah bahwa komposisi formulasi majemuk telah mengambil konsep baru, tidak lagi hanya kombinasi yang masuk akal dari beberapa obat antihipertensi, namun dengan mempertimbangkan pencegahan dan pengobatan komprehensif dari keseluruhan penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular. Inggris telah mengembangkan senyawa baru, termasuk obat penurun lipid, tiga obat antihipertensi, asam folat dan aspirin, dan Amerika Serikat juga telah mengembangkan “multi-pil” untuk pencegahan dan pengobatan penyakit kardiovaskular. Meskipun keefektifan kombinasi ini belum divalidasi oleh obat berbasis bukti, konsep pengendalian komprehensif beberapa faktor risiko kardiovaskular telah mendapatkan penerimaan yang luas di komunitas medis kardiovaskular.

  Tabel 1 Regimen kombinasi antihipertensi asing

  Regimen kombinasi Obat kombinasi Nama dagang

  ACEI + antagonis kalsium Benazepril, amlodipine Lotrel

  Enalapril, Felodipine Lexxel

  Gundopril, verapamil Tarka

  Enalapril, Diltiazem Teczem

  ACEI + diuretik Captopril, hidroklorotiazid Capozide

  Benazepril, hidroklorotiazid Lotensin HCT

  Enalapril, hidroklorotiazid Vaseretik

  Lenopril, hidroklorotiazid Prinzide

  Moxepril, hidroklorotiazid Uniretik

  Quinapril, hidroklorotiazid Accuretic

  ARB + diuretik Candesartan, hidroklorotiazid Atacand HCT

  Eprosartan, hidroklorotiazid Teveten HCT

  Irbesartan, hidroklorotiazid Avalide

  Cilsartan kalium, hidroklorotiazid HYZAAR

  Telmisartan, hidroklorotiazid Micardis HCT

  Valsartan, hidroklorotiazid Diovan HCT

  Beta blocker + diuretik Atenolol, klorotiazid Tenoretik

  Bisoprolol, hidroklorotiazid Ziac

  Propranolol kerja panjang, hidroklorotiazid Inderide

  Metoprolol, hidroklorotiazid Lop ressor HCT

  Nadolol, hidroklorotiazid Corzide

  Timolol, hidroklorotiazid Timolid

  Obat yang bekerja secara sentral + diuretik Metildopa, hidroklorotiazid Aldoril

  Risperdal, hidroklorotiazid Diup res

  Risperdal, hidroklorotiazid Hidrop res

  Diuretik + diuretik Amilorid, hidroklorotiazid Moduretik

  Spironolakton, hidroklorotiazid Aldakton

  Aminopterin, hidroklorotiazid Dyazid

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский