Seberapa banyak yang Anda ketahui tentang hipertensi tipe-H?

  Secara umum diterima bahwa kadar homosistein plasma puasa (HCY) 5-15umm/L, ≥16umm/L, dianggap sebagai hiperkimia, dan hipertensi dengan HCY tinggi disebut “hipertensi tipe-H”. Selain itu, HCY yang tinggi juga dapat meningkatkan adhesi dan agregasi trombosit, sehingga meningkatkan trombosis dan menyebabkan peningkatan kejadian stroke dan infark miokard.  Tingkat HCY pada populasi hipertensi kita sangat tinggi, dengan 91% pria dan 63% wanita memiliki rata-rata 75% HCY yang meningkat. Tingginya prevalensi hipertensi “H” mungkin merupakan penyebab penting tingginya kejadian stroke di Cina. Insiden kejadian kardiovaskular pada pasien dengan hipertensi “H” kira-kira 5 kali lebih tinggi daripada pasien dengan hipertensi saja dan 25 sampai 30 kali lebih tinggi daripada subjek normal. Di antara faktor-faktor terkendali yang berkontribusi terhadap stroke, hipertensi dan peningkatan homosistein memiliki efek sinergis dalam memicu stroke. “Tekanan darah tinggi + HCY tinggi” meningkatkan risiko kejadian kardiovaskular 30 kali lipat.  Penyebab utama peningkatan HCY adalah: 1) asupan metionin yang berlebihan, yaitu asupan protein hewani yang berlebihan; 2) asupan vitamin B6, B12, dan asam folat yang tidak mencukupi, terutama asam folat; 3) gangguan ekskresi asam amino yang mengandung sulfur karena insufisiensi ginjal; 4) hipotiroidisme; 5) terkait metabolisme genetik.  Kemudian, menurut etiologinya, pengobatan hipertensi tipe-H juga harus bercabang dua – menurunkan tekanan darah dan homosistein pada saat yang bersamaan. Mengontrol asupan protein hewani, makan sayuran hijau dan buah-buahan segar secara teratur, serta mengonsumsi asam folat dan suplemen vitamin tepat waktu dapat mengurangi dan memperlambat risiko stroke yang mungkin dipicu oleh tekanan darah tinggi. Pada saat yang sama, karena orang Tionghoa cenderung menggunakan minyak tumis dalam memasak, dll., Lebih mudah kehilangan asam folat dan vitamin saat makan sayuran yang sama dibandingkan dengan orang asing, jadi sebaiknya juga secara aktif mengonsumsi suplemen asam folat selain memasak dengan minyak tumis sesedikit mungkin. Penggunaan asam folat dalam jangka panjang dapat mengurangi HCY dan dapat mengurangi risiko stroke sebesar 25% untuk pencegahan primer; suplementasi dengan vitamin seperti asam folat dapat mengurangi tingkat kematian akibat stroke sebesar 37%.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский