Diagnosis dan pengobatan hipertensi pada anak-anak

  Seiring dengan meningkatnya standar hidup masyarakat, kejadian hipertensi pada anak-anak cenderung meningkat secara bertahap. Beberapa data mengkonfirmasi bahwa anak-anak dengan tekanan darah di atas persentil ke-90 untuk usia itu lebih mungkin mengembangkan hipertensi dewasa daripada anak-anak di persentil ke-50 lebih dari 3/4. Anak-anak dengan tekanan darah sistolik di atas normal memiliki kemungkinan lebih besar terkena hipertensi dan penyakit metabolik di masa dewasa.

  Hipertensi adalah faktor risiko yang paling penting untuk penyakit kardiovaskular pada populasi Cina dan mudah diabaikan pada tahap awal karena kurangnya gejala klinis yang jelas, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak dan remaja dengan tekanan darah tinggi yang persisten dapat mengembangkan lesi aterosklerotik dini. Oleh karena itu, diagnosis dan pengobatan hipertensi harus dimulai pada anak-anak. Tujuan dari artikel ini adalah untuk meninjau diagnosis, etiologi dan pengobatan hipertensi pada anak-anak.

  1.Kriteria diagnostik hipertensi pada anak-anak

  Tidak ada standar terpadu untuk penilaian hipertensi pada anak-anak. Sulit untuk mengembangkan kriteria hipertensi pada anak-anak dengan mengacu pada metode standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk hipertensi pada orang dewasa, karena nilai tekanan darah didistribusikan secara terus menerus dalam populasi, sementara anak-anak berada dalam masa pertumbuhan dan perkembangan, dan tidak ada garis pemisah mutlak antara tekanan darah normal dan hipertensi, sehingga ambang batas hanya dapat dikembangkan secara artifisial sebagai standar untuk anak-anak dari berbagai usia. Tidak ada batas absolut antara tekanan darah normal dan hipertensi pada anak-anak selama masa pertumbuhan mereka, dan hanya ambang batas buatan yang dapat ditetapkan untuk dijadikan standar tekanan darah pada anak-anak di berbagai usia.

  Definisi internasional saat ini tentang hipertensi pada anak-anak oleh National High Blood Pressure Education Program (NHBPEP) Children and Youth Working Group pada tahun 2004 adalah: 3 atau lebih tekanan darah sistolik dan/atau diastolik rata-rata lebih besar atau sama dengan persentil ke-95 tekanan darah pada anak-anak dengan jenis kelamin, usia dan tinggi badan yang sama. Persentil ke-95.

  Dengan menggunakan metode persentil, anak-anak dengan hipertensi diklasifikasikan ke dalam pra-tahap, tahap I, dan tahap II sesuai dengan kriteria berikut Tahap I: tekanan darah antara persentil ke-95 dan ke-99 ditambah 5 mm Hg; Tahap II: tekanan darah lebih besar dari persentil ke-99 ditambah 5 mm Hg.

  Hipertensi jas putih didefinisikan sebagai tekanan darah lebih besar dari persentil ke-95 ketika diukur di fasilitas medis, seperti klinik atau rumah sakit, dan kurang dari persentil ke-90 ketika dirata-ratakan di luar fasilitas medis. Pemantauan tekanan darah ambulatori (ABPM) dapat menghindari efek stres emosional dan faktor lain pada pengukuran tekanan darah, dan sering digunakan untuk menentukan diagnosis.

  2.Pengukuran tekanan darah pada anak-anak

  Tekanan darah harus diukur secara rutin pada anak-anak di atas 3 tahun selama kunjungan medis; metode yang lebih disukai untuk mengukur tekanan darah adalah auskultasi; manset yang tepat penting untuk pengukuran tekanan darah yang akurat pada anak-anak; dan harus diulang beberapa kali sebelum anak ditentukan menderita hipertensi. tekanan darah harus diukur setidaknya sekali selama setiap kunjungan pada anak-anak di atas usia 3 tahun.

  Tekanan darah harus diukur pada anak-anak yang lebih muda dari 3 tahun bila

  1. memiliki riwayat prematuritas sebelumnya, massa kelahiran rendah, atau kondisi lain yang membutuhkan perawatan intensif pada periode neonatal;

  2. penyakit jantung bawaan (diperbaiki atau tidak diperbaiki);

  3, infeksi saluran kemih berulang, hematuria atau proteinuria;

  4. Kombinasi penyakit ginjal yang diketahui atau malformasi sistem kemih;

  5, riwayat keluarga dengan penyakit ginjal bawaan;

  6, transplantasi organ padat;

  7, penyakit ganas atau transplantasi sumsum tulang;

  8, Penggunaan obat yang memiliki efek pada tekanan darah untuk pengobatan;

  9, penyakit sistemik lain yang menyertai hipertensi (seperti neurofibroma, tuberous sclerosis, dll.);

  10, Peningkatan tekanan intrakranial.

  Metode pengukuran tekanan darah yang lebih disukai adalah dengan auskultasi dengan sphygmomanometer klinis standar (sphygmomanometer kolom air raksa): letakkan stetoskop dada tipe lonceng di tengah-tengah fossa siku proksimal, pada denyut arteri brakialis, di bawah tepi bawah manset (2 cm di atas fossa siku). Obat-obatan atau makanan yang merangsang harus dihindari sebelum pengukuran, dan tekanan darah ekstremitas atas kanan harus diukur dalam posisi menetap selama 5 menit, dengan ekstremitas atas kanan ditopang dan siku rata dengan jantung sejauh mungkin.

  Ukuran manset penting untuk pengukuran tekanan darah yang akurat. Ukuran manset yang sesuai biasanya dipilih sesuai dengan ukuran lengan atas anak yang sedang diuji: lebar kandung kemih pengisian manset harus setidaknya 40% dari lingkar lengan atas antara paruh elang dan puncak bahu, dan panjangnya harus 80-100% dari lingkar lengan atas, dengan rasio sekitar 1:2 antara lebar dan panjang kandung kemih.

  Sebelum seorang anak dapat didiagnosis menderita hipertensi, tekanan darah tinggi harus terdeteksi pada beberapa kali kunjungan. Tingkat tekanan darah tidak stabil dan biasanya berfluktuasi saat istirahat. Gambaran yang akurat mengenai tingkat tekanan darah adalah rata-rata dari beberapa pengukuran tekanan darah selama beberapa minggu dan bulan.

  3. Penyebab hipertensi pada anak-anak

  Hipertensi pada anak-anak, seperti orang dewasa, dapat dibagi menjadi dua kategori: hipertensi primer dan sekunder. Sebagian besar hipertensi pada anak-anak, terutama pada anak-anak prapubertas, sering kali sekunder akibat kondisi yang mendasarinya, dengan penyakit parenkim ginjal menjadi penyebab paling umum[5] (60% hingga 70% kasus). Seiring bertambahnya usia, proporsi hipertensi primer secara bertahap meningkat, dan pada masa remaja, hipertensi sebagian besar primer (85% sampai 95% kasus). Penyebab utama hipertensi neonatal adalah anomali parenkim ginjal bawaan, penyempitan aorta (tipe infantil), perdarahan intrakranial, ensefalopati hipoksia-iskemik, kateter arteri umbilikalis dan emboli arteri ginjal, dll. Etiologi hipertensi pada anak-anak dari berbagai usia dari 1 hingga 18 tahun.

  (1) Faktor genetik

  Hipertensi pada anak-anak menunjukkan kecenderungan keluarga yang kuat. Diperkirakan bahwa kecenderungan genetik yang kuat ini dapat dideteksi pada masa bayi. Korelasi tekanan darah antara orang tua angkat dan anak-anak mereka secara signifikan lebih rendah daripada korelasi antara orang tua kandung dan anak-anak mereka. Wolfgan dkk. menyimpulkan bahwa ada peningkatan yang signifikan dalam konsentrasi CRP serum pada anak-anak dengan orang tua hipertensi dibandingkan dengan anak-anak tanpa orang tua hipertensi, menunjukkan peran faktor inflamasi dalam agregasi hipertensi keluarga.

  Shaoqi Rao [8] dkk. menunjukkan korelasi genetik hipertensi keluarga, dan ekspresi GATA64A09 secara positif terkait dengan hipertensi dalam studi longitudinal keluarga hipertensi. Zhao R. B. dkk. secara acak memilih 7963 siswa berusia 8-17 tahun dari tujuh sekolah menengah dan dasar di kota Guiyang sebagai subjek penelitian dan menemukan 411 individu hipertensi dengan kejadian 5. 16 %. 16 %. Di antara 2.830 siswa dengan riwayat keluarga positif, 166 memiliki hipertensi dengan kejadian 5. 87%, sedangkan mereka yang tidak memiliki riwayat keluarga adalah 5.133 dan 245 memiliki hipertensi dengan kejadian 4. 77% (χ2 = 4. 45, P <0. 05).   (2) Obesitas   Obesitas pada anak-anak dan remaja telah menjadi perhatian sosial, terutama dalam kaitannya dengan hipertensi. Telah dikemukakan bahwa risiko hipertensi pada anak obesitas tiga kali lebih tinggi daripada anak yang tidak obesitas. Pada tahun 1996, sebuah survei epidemiologi terhadap 208.523 anak-anak Han Cina berusia 0,1-11 tahun di daratan Cina menemukan bahwa tekanan darah sistolik dan diastolik meningkat dengan indeks massa tubuh (BMI), dan setiap unit peningkatan BMI dikaitkan dengan peningkatan 0,13 kPa dalam tekanan darah sistolik dan diastolik.   (3) Resistensi insulin   Resistensi insulin adalah suatu kondisi di mana efek biologis dari sejumlah insulin yang diproduksi oleh tubuh lebih rendah daripada tingkat yang diharapkan. Hipertensi adalah komponen penting dari sindrom metabolik, dan resistensi insulin adalah dasar dari sindrom metabolik. Beberapa percobaan telah mengkonfirmasi bahwa kadar insulin plasma secara signifikan lebih tinggi pada pasien dengan hipertensi esensial daripada kontrol. Telah disarankan bahwa resistensi insulin dapat mempengaruhi perubahan tekanan darah dengan meningkatkan retensi natrium, menggairahkan sistem saraf simpatik, merangsang pertumbuhan sel otot polos pembuluh darah, dan meningkatkan konsentrasi lipid darah.   (4) Faktor kehamilan   Pada awal tahun 1970-an, disarankan bahwa perkembangan intrauterin janin selama masa kehamilan juga memiliki efek pada tekanan darah pada anak-anak. Sejumlah besar studi epidemiologi telah mengkonfirmasi bahwa tekanan darah berkorelasi negatif dengan berat lahir. Tekanan darah bayi dengan berat lahir sangat rendah (<1500g) dan berat lahir normal (>2499g) diukur pada usia 18 tahun dan ditemukan tekanan darah sistolik dan diastolik yang lebih tinggi pada remaja dengan berat lahir sangat rendah. Diperkirakan bahwa korelasi negatif ini dapat mempengaruhi resistensi struktural pembuluh darah arteri janin, kadar hormon dan perkembangan unit ginjal. Korelasi negatif ini dapat bertahan hingga dewasa sebagai penyebab hipertensi esensial.

  (5) Faktor-faktor lain

  Struktur diet yang tidak rasional, perilaku dan kebiasaan kebersihan anak-anak, ketidaksabaran, kebisingan, stres mental kronis, kurang tidur, status sosial ekonomi keluarga, tingkat pendidikan orang tua, kota tempat tinggal, dan migrasi dari daerah dengan prevalensi hipertensi yang rendah ke daerah dengan prevalensi hipertensi yang tinggi, semuanya dapat mempengaruhi hipertensi pada anak-anak.

  4.Pengobatan hipertensi pada anak-anak

  Tidak ada pedoman internasional untuk pengobatan hipertensi pada anak-anak.

  Rekomendasi pengobatan untuk hipertensi pada anak-anak.

  (1) Pra-hipertensi: pengobatan non-farmakologis (konseling pengendalian berat badan jika kelebihan berat badan, aktivitas fisik yang teratur, dan pengendalian diet); biasanya tidak diperlukan pengobatan farmakologis kecuali ada indikasi yang diperlukan seperti penyakit ginjal kronis, diabetes, gagal jantung, atau hipertrofi ventrikel kiri.

  (2) Hipertensi tahap I: terapi obat harus dimulai ketika pengobatan non-farmakologis tidak memuaskan, seperti adanya gejala klinis hipertensi, hipertensi sekunder, kerusakan organ target hipertensi, dan gabungan diabetes mellitus tipe 1 atau tipe 2, sementara pengobatan non-farmakologis tersedia.

  (3) Hipertensi tahap II: pengobatan non-farmakologis ditambahkan dengan pengobatan farmakologis.

  Pengobatan non-farmakologis

  Pengendalian massa tubuh adalah pengobatan paling dasar untuk hipertensi terkait obesitas. Aktivitas fisik yang teratur dan membatasi waktu menetap dapat meningkatkan efek pengendalian massa tubuh. Modifikasi diet harus dilakukan pada anak-anak dengan prehipertensi dan hipertensi. Pengujian mandiri waktu menetap, termasuk menonton video TV dan bermain game komputer, dianjurkan untuk membatasi waktu menetap kurang dari 2 jam per hari.

  Aktivitas fisik yang teratur bermanfaat bagi sistem kardiovaskular, dan aktivitas fisik aerobik rutin 30 hingga 60 menit per hari dari aktivitas fisik sedang dianjurkan. Diyakini bahwa aktivitas fisik yang teratur dan membatasi waktu menetap dapat mencegah perkembangan obesitas, hipertensi dan faktor risiko kardiovaskular lainnya. Namun, aktivitas fisik yang kompetitif harus dibatasi ketika hipertensi stadium 2 tidak terkontrol.

  Modifikasi pola makan yang tepat termasuk mengurangi asupan minuman manis dan camilan berenergi tinggi; meningkatkan asupan buah-buahan segar, sayuran, serat, dan asam lemak tak jenuh; mengurangi asupan garam; dan merekomendasikan pola makan teratur yang mencakup sarapan sehat. Analisis studi acak menemukan bahwa asupan garam pada masa bayi dapat memengaruhi tekanan darah pada masa remaja. Asupan garam harian yang direkomendasikan adalah 1,2 g/d untuk anak-anak berusia 4 hingga 8 tahun, dan 1,5 g/d untuk anak-anak yang lebih tua.

  Singkatnya, gaya hidup sehat untuk semua anak dan remaja mencakup aktivitas fisik secara teratur, diet yang kaya akan buah-buahan dan sayuran segar, serat, diet rendah lemak, dan asupan garam yang terbatas.

  Pengobatan

  Indikasi untuk pengobatan farmakologis.

  (1) Hipertensi tahap II;

  (2) Hipertensi sekunder;

  (3) Hipertensi dengan gejala klinis;

  (4) Hipertensi dengan kerusakan organ target;

  (5) Diabetes mellitus tipe 1 atau tipe 2 gabungan;

  (6) Peningkatan tekanan darah yang persisten bahkan setelah pengobatan non-farmakologis. Secara umum diyakini bahwa terapi obat dapat dicoba ketika tekanan darah masih tidak memiliki kecenderungan untuk menurun setelah enam bulan sampai satu tahun terapi non-obat.

  Prinsip-prinsip pengobatan obat:

  (1) Anak-anak dengan hipertensi stadium I harus mulai dengan obat tunggal bila diindikasikan, sementara anak-anak dengan hipertensi stadium II sering membutuhkan kombinasi dua atau lebih obat antihipertensi untuk mencapai tujuan. Semua obat antihipertensi harus dimulai dengan dosis terendah yang direkomendasikan, dan dosis harus ditingkatkan secara bertahap sampai tekanan darah terkontrol dengan memuaskan. Setelah dosis tertinggi yang direkomendasikan tercapai, tetapi khasiatnya masih tidak memuaskan atau terjadi efek samping yang tidak dapat ditoleransi, penambahan jenis obat atau kombinasi lain harus dipertimbangkan.

  (2) Pilih obat yang tidak mempengaruhi perkembangan normal dan menyebabkan sedikit kerusakan pada fungsi organ penting. Obat hipertensi yang digunakan secara klinis termasuk diuretik thiazide (biasanya obat pilihan), β-blocker, penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE I), antagonis saluran kalsium (CCB), penghambat reseptor angiotensin (ARB) α dan β-blocker, dan vasodilator.

  (3) Untuk mencapai efikasi dan meminimalkan efek samping, yang terbaik adalah menggunakan obat dengan durasi kerja yang panjang (1 kali / d atau 2 kali / d selama 24 jam). Hipertensi simptomatik yang parah harus diobati dengan infus intravena obat anti-hipertensi.

  (4) Setelah tekanan darah terkendali dengan memuaskan, dosis obat antihipertensi dapat dikurangi secara bertahap sampai dihentikan, tetapi tidak boleh dihentikan secara tiba-tiba.

  (5) Dosis obat antihipertensi tidak boleh terlalu sering disesuaikan (frekuensinya tidak boleh lebih pendek dari 1 kali dalam 2-3 hari).

  (6) Pemantauan tekanan darah secara teratur dan evaluasi efek pengobatan diperlukan selama pengobatan hipertensi.

  Tujuan pengobatan farmakologis: Untuk anak-anak dengan hipertensi esensial tanpa komorbiditas dan tanpa kerusakan organ target, tujuan pengendalian tekanan darah adalah untuk mengurangi tekanan darah hingga di bawah persentil ke-95 untuk anak-anak dengan jenis kelamin, usia, dan tinggi badan yang sama. Namun, untuk anak-anak dengan penyakit ginjal, diabetes mellitus, atau kerusakan organ target hipertensi, tujuan kontrol tekanan darah adalah untuk mengurangi tekanan darah hingga di bawah persentil ke-90 untuk anak-anak dengan jenis kelamin, usia, dan tinggi badan yang sama.

  Hipertensi simtomatik yang parah pada tingkat tekanan darah di atas persentil ke-99 dapat terjadi pada anak-anak, seringkali dengan penyakit ginjal, dan membutuhkan perawatan segera. Krisis hipertensi pada anak-anak sering disertai dengan gejala ensefalopati hipertensi, yang dapat menyebabkan kejang-kejang. Krisis hipertensi harus diobati dengan obat antihipertensi intravena darurat, dengan tujuan menurunkan tekanan darah sekitar 25% dalam waktu 8 jam setelah presentasi dan menjadi normal selama 26 sampai 48 jam berikutnya.

  Perawatan lainnya

  Untuk hipertensi yang disebabkan oleh embrioma ginjal, tumor adrenal, pheochromocytoma, tumor intrakranial, neuroblastoma, malformasi pembuluh darah ginjal, dan stenosis aorta, dapat dilakukan perawatan bedah. Dalam beberapa tahun terakhir, karena meningkatnya kematangan teknik intervensi, pelebaran kateter balon perkutan atau stenting endovaskular juga telah mencapai hasil yang baik dalam pengobatan hipertensi yang disebabkan oleh stenosis arteri ginjal dan penyempitan aorta.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский