Selama Festival Musim Semi, ingatlah poin-poin pengobatan hipertensi ini!

  Selama Festival Musim Semi, kontrol tekanan darah adalah kuncinya, apakah Anda benar-benar tahu pengetahuan pengobatan ini? Hipertensi adalah sindrom klinis yang ditandai dengan peningkatan tekanan darah arteri (sistolik dan / atau diastolik) dalam sirkulasi tubuh (tekanan darah sistolik ≥ 140 mmHg, tekanan darah diastolik ≥ 90 mmHg), yang dapat disertai dengan kerusakan fungsional atau organik pada jantung, otak, ginjal dan organ lainnya.  

  I. Penyebab umum morbiditas.

  Faktor genetik.

  Sekitar setengah dari pasien hipertensi memiliki riwayat keluarga.

  Faktor lingkungan.

  1, faktor berat badan: obesitas yang berlebihan.

  2, faktor diet: natrium tinggi jangka panjang, diet tinggi kolesterol, dll.

  3, merokok dan minum: nikotin tembakau dan konsumsi alkohol berat jangka panjang.

  4, faktor sosial, spiritual dan psikologis: ketegangan mental, perubahan suasana hati, rangsangan lingkungan, dll. juga dapat mempengaruhi tingkat tekanan darah.

  Faktor usia.

  Tingkat penyakit cenderung meningkat seiring dengan bertambahnya usia, dengan insiden yang tinggi pada mereka yang berusia di atas 40 tahun.

  Faktor-faktor lain.

  Kontrasepsi, gangguan tidur sindrom hipoventilasi apnea, dll.

  Kedua, manifestasi klinis.

  Gejala hipertensi bervariasi dari orang ke orang, awal mungkin asimtomatik atau gejala tidak jelas, hanya dalam kegugupan, perubahan suasana hati atau setelah pengerahan tenaga tekanan darah sementara meningkat dan kembali normal setelah istirahat; Dengan perpanjangan penyakit, akan ada sakit kepala, pusing, jantung berdebar-debar, kelelahan, kehilangan ingatan, kurangnya perhatian dan fenomena lainnya, ketika tekanan darah naik sampai batas tertentu bahkan akan muncul sakit kepala parah, muntah, vertigo dan gejala lainnya, serius Ketika tekanan darah naik ke tingkat tertentu, gejala seperti sakit kepala parah, muntah dan vertigo dapat terjadi, dan dalam kasus yang parah, krisis hipertensi seperti kebingungan dan kejang-kejang dapat terjadi.  

  Pengobatan

  Pengobatan obat

  Ada berbagai macam obat antihipertensi, dan hal pertama adalah mengikuti saran medis secara ketat. Untuk pemilihan obat, empat prinsip harus diikuti, yaitu, dimulai dengan dosis kecil, memberikan preferensi pada sediaan kerja lama, pengobatan kombinasi dan individualisasi.

  Jenis obat antihipertensi.

  1, diuretik: indapamide, hidroklorotiazid, aminoglutethimide, spironolakton (Ativan), furosemid (takifilaksis), amilorid, dll..

  2, penghambat saluran kalsium: nifedipine (nyeri jantung, Baysin sama), nimodipine, felodipine (Boydin), amlodipine (Loxodren), verapamil (Isoptin), diltiazem (Tenelheart), dll..

  3, β-blocker: propranolol (Jinan), metoprolol (Betaxolol), atenolol, bisoprolol, labetalol, dll..

  4, penghambat enzim pengubah angiotensin (ACEI): kaptopril, enalapril, benazepril (Lodinexin, dll.), perindopril (Yashida), dll.

  5, antagonis reseptor angiotensin II (ARB): colesartan, valsartan, telmisartan, candesartan, dll.

  6, alpha-blocker: prazosin kerja pendek, doxazosin kerja panjang, terazosin, dll.

  7, sediaan majemuk: kloksasin / hidroklorotiazid, perindopril / indapamide, tablet antihipertensi majemuk, dll. (Dikombinasikan dalam dosis kecil untuk memainkan peran sinergis dalam menurunkan tekanan darah dan mengurangi efek samping).

  Karena etiologi yang berbeda dan patogenesis hipertensi yang berbeda, pengobatan klinis diperlakukan secara terpisah untuk memilih obat dan dosis yang paling tepat untuk mendapatkan khasiat terbaik.

  Pengobatan non-farmakologis

  Memperbaiki gaya hidup: kontrol berat badan, menerapkan diet rendah natrium, rendah lemak, rendah kolesterol, rendah gula, berhenti merokok, batasi konsumsi alkohol, aktivitas moderat, pertahankan sikap optimis, kurangi stres mental.

  Keempat, tindakan pencegahan lainnya

  1, hipertensi adalah penyakit yang dapat dicegah dan dikontrol, harus dilakukan tindak lanjut dan pengukuran tekanan darah secara teratur. Penelitian medis menunjukkan bahwa tekanan darah manusia berfluktuasi pada siang dan malam hari.
Kecenderungan kenaikan terus menerus di pagi hari, mencapai puncaknya pada pukul 9-11 pagi, kemudian naik lagi pada pukul 3-6 sore, dan berangsur-angsur menurun setelah tidur, dua periode waktu yang tinggi dan satu periode waktu yang rendah ini adalah periode risiko hipertensi. Jadi, praktik tradisional beberapa orang yang minum obat sebelum tidur adalah tidak masuk akal, yang dapat dengan mudah menyebabkan penurunan tekanan darah yang signifikan, sehingga pasokan darah ke jantung, otak, ginjal, dan organ lain tidak mencukupi, dan bahkan menyebabkan risiko trombosis serebral atau infark miokard.
Pasien perlu mencatat bahwa jika mereka mengonsumsi satu obat antihipertensi per hari harus dijadwalkan di pagi hari setelah bangun tidur, dan yang terakhir perlu diminum beberapa kali sehari harus dijadwalkan 3 sampai 4 jam sebelum tidur.

  2.Obat harus digunakan dengan benar di bawah bimbingan dokter, dan obat harus dipilih sesuai dengan individu, tidak membabi buta mengikuti contoh orang lain atau menggunakan obat berdasarkan perasaan.

  3, beberapa orang sangat ingin menyembuhkan penyakit, sering menggandakan obat atau beberapa obat tanpa izin, terlalu cepat menurunkan tekanan darah dapat menyebabkan trombosis serebral dan konsekuensi buruk lainnya, jangan terlalu tergesa-gesa, harus secara bertahap menurunkan tekanan;.

  4, jangan menghentikan pengobatan sesuka hati, beberapa orang setelah minum obat untuk jangka waktu tertentu, setelah mengukur tekanan darah turun menjadi normal, dan kemudian menghentikan pengobatan, setelah jangka waktu tertentu untuk melihat tekanan darah naik lagi, hal ini tidak hanya tidak dapat secara efektif mengendalikan hipertensi, tetapi juga memperburuk kondisi, sehingga tubuh menghasilkan resistensi terhadap pengobatan lebih lanjut.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский