Mengapa obesitas pada masa kanak-kanak menyebabkan tekanan darah tinggi?

  Obesitas pada masa kanak-kanak telah menjadi masalah sosial di banyak negara, dan saat ini tingkat obesitas pada masa kanak-kanak di Tiongkok sedang menanjak dengan cepat, terutama di daerah pesisir pantai yang kejadiannya mendekati tingkat negara maju. Misalnya, dalam beberapa tahun terakhir, di beberapa daerah di Shanghai siswa sekolah dasar dalam survei menemukan bahwa kejadian obesitas dan kelebihan berat badan di beberapa kelas bahkan mencapai 36%. Pada saat yang sama, bahaya timbulnya penyakit metabolik dini seperti hipertensi dan hiperlipidemia yang disebabkan oleh obesitas anak-anak telah menjadikannya masalah kesehatan masyarakat yang tidak dapat diabaikan. Di sini kami ingin memperkenalkan secara singkat masalah hipertensi yang disebabkan oleh obesitas pada anak-anak yang dikhawatirkan oleh para orang tua.  Apa saja bahaya hipertensi?  Saat ini, tingkat kesadaran hipertensi pada anak-anak dan tingkat perhatian yang diberikan relatif rendah, karena anak-anak tidak atau jarang dapat menggambarkan gejalanya dengan benar, dan dokter anak tidak cukup memperhatikannya, dan sebagian besar orang tua tidak menyadari bahaya hipertensi pada anak-anak. Hipertensi ringan pada anak-anak mungkin tidak menunjukkan gejala untuk waktu yang lama, tetapi secara bertahap akan menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah, jantung, otak dan ginjal. Kematian mendadak akibat serangan jantung.  Mengapa obesitas menyebabkan tekanan darah tinggi?  Menurut survei, semakin tua usia remaja obesitas, semakin tinggi kejadian hipertensi, 50% remaja obesitas pada usia 7 tahun, dan kejadian hipertensi pada usia 13 tahun setinggi 83%. Hal ini disebabkan akumulasi lemak dalam tubuh anak obesitas, sehingga resistensi perifer arteri kecil meningkat, jantung harus lebih memaksa untuk “bekerja” untuk memastikan bahwa pasokan darah ke seluruh tubuh, dari waktu ke waktu dapat menyebabkan aterosklerosis, sehingga mendorong terjadinya hipertensi.  Selain itu, banyak makanan favorit anak-anak obesitas, seperti makanan cepat saji, cola, mie instan, dll., makanan tinggi garam, tinggi lemak, tinggi gula dan mengandung kafein ini, adalah faktor risiko yang memicu tekanan darah tinggi pada anak-anak. Menurut survei “Salt and Health Consensus Initiative”, makan makanan cepat saji, asupan garam lebih dari dua kali lipat dari asupan garam harian maksimum yang direkomendasikan oleh para ahli, dan beberapa kandungan garam makanan cepat saji bahkan sama tingginya dengan air laut. Makan satu porsi empat orang ayam tanpa tulang, asupan rata-rata garam per orang 5,2 gram; makan paket pizza empat orang yang berisi sayap ayam, pizza, roti dan kentang goreng, asupan rata-rata garam per orang 12,3 gram. Badan Standar Makanan Inggris merekomendasikan bahwa anak-anak yang lebih muda harus mengonsumsi lebih sedikit garam daripada mereka yang lebih tua. 2 gram sehari untuk anak usia 3 tahun, 3 gram sehari untuk anak usia 4 hingga 6 tahun, 5 gram sehari untuk anak usia 7 hingga 10 tahun. 6 gram sehari untuk anak usia 11 tahun ke atas. Bayi, di sisi lain, tidak boleh ditambahkan garam ke dalam makanan mereka.  Bagaimana saya bisa mengetahui apakah anak saya memiliki tekanan darah tinggi?  Kriteria untuk mendiagnosis hipertensi pada anak-anak (Children of hypertension) tidak seragam, tetapi biasanya dianggap berada di atas persentil ke-95 tekanan darah untuk kelompok usia tersebut, atau di atas rata-rata ditambah dua standar deviasi. Jika bayi baru lahir lebih besar dari 12,0/8,0kPa (90/60mmHg), bayi lebih besar dari 13,3/8,0kPa (100/60mmHg), anak prasekolah lebih besar dari 14,7/9,33kPa (110/70mmHg), dan anak usia sekolah lebih besar dari 14,7/10,7kPa (110/80mmHg), dan hal ini telah dikonfirmasi beberapa kali. Diagnosis kemudian dibuat.  Penting untuk dicatat bahwa untuk pengukuran tekanan darah pada anak-anak, manset orang dewasa tidak boleh digunakan dalam kombinasi, tetapi manset yang sesuai harus digunakan. Jika manset terlalu kecil, tekanan darah yang diukur akan tinggi; jika manset terlalu besar, tekanan darah yang diukur akan rendah. Selain itu, anak-anak dan remaja masih dalam tahap pertumbuhan dan perkembangan otak dan sistem saraf pusat, perubahan suasana hati, rentan terhadap pengaruh berbagai faktor eksternal, dalam pengukuran tekanan darah, harus ada lingkungan yang tenang, sebelum mengukur tekanan darah untuk beristirahat yang cukup.  Bagaimana cara mengobati anak obesitas dengan hipertensi?  Pertama-tama, ada banyak penyebab hipertensi, hipertensi primer yang disebabkan oleh obesitas pada anak-anak hanya satu jenis hipertensi pada anak-anak, jadi sebelum perawatan, orang tua harus terlebih dahulu membawa anak-anak mereka ke rumah sakit melalui pemeriksaan untuk mengecualikan hipertensi sekunder yang disebabkan oleh penyakit kardiovaskular, penyakit ginjal, penyakit endokrin, penyakit nutrisi dan metabolisme, tumor, dll., sebelum perawatan dapat dilakukan sesuai dengan hipertensi primer, jika tidak, penyebab sebenarnya tertunda penemuan, yang dapat menyebabkan kerusakan permanen.  Setelah diagnosis yang jelas dibuat, pengobatan meliputi terapi obat non-antihipertensi dan terapi obat antihipertensi.  Pengobatan obat non-antihipertensi adalah pengobatan dasar, poin utamanya adalah mengembangkan gaya hidup yang baik dan mengatasi kebiasaan buruk, seperti anak obesitas harus memperhatikan pengendalian pola makan, meningkatkan aktivitas dan latihan fisik, untuk mencapai tujuan mengurangi atau mengendalikan berat badan. Mengontrol asupan garam dalam makanan. Bila ada anak penderita hipertensi dalam keluarga, pastikan untuk mengurangi garam dalam masakan, kurangi makan acar dan gorengan, jaga pola makan tetap ringan, dan tingkatkan asupan buah dan sayuran. Juga berhati-hatilah untuk membatasi jumlah waktu yang dihabiskan anak Anda untuk menonton TV dan bermain di komputer tidak lebih dari 2 jam sehari. Dorong anak Anda untuk lebih aktif dan kurang istirahat. Jika terapi obat non-antihipertensi dapat menurunkan dan menstabilkan tekanan darah dalam 120/80 mmHg, terapi obat antihipertensi tidak diperlukan.  Penggunaan obat antihipertensi harus dikontrol secara ketat di bawah bimbingan dokter untuk indikasi, termasuk hipertensi simtomatik, hipertensi sekunder, diabetes gabungan, hipertensi dengan kerusakan kardiovaskular dan efek buruk dari terapi obat non-antihipertensi, dll. Jenis obat antihipertensi yang biasa digunakan pada anak-anak termasuk penghambat enzim pengubah angiotensin, penghambat reseptor angiotensin II, beta-blocker dan diuretik. Jika pengobatan masih tidak memuaskan, dapat ditambahkan obat antihipertensi lain, seperti ACEI dan diuretik, atau antagonis kalsium dan diuretik.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский