Beberapa pemikiran tentang prehipertensi pada lansia

  Pre-hipertensi adalah tahap antara tekanan darah normal dan hipertensi. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa kejadian prehipertensi tinggi dan risiko morbiditas kardiovaskular tinggi, terutama pada orang tua yang berada dalam prehipertensi dengan proporsi faktor risiko dan komplikasi yang tinggi. Pendekatan klinis pengobatan Tiongkok adalah untuk mengidentifikasi gejala prehipertensi, dan untuk meningkatkan pencegahan dan pengobatan. Penggunaan klinis intervensi berbasis bukti TCM memiliki keunggulan intervensi non-farmasi dan intervensi obat barat, dan prospek aplikasinya untuk lansia dengan prehipertensi perlu dieksplorasi.  Konsep “prehipertensi” pertama kali diperkenalkan dalam Pedoman Baru 2003 untuk Pencegahan dan Pengobatan Hipertensi di Amerika Serikat (JNC7) [1], dengan kisaran tekanan darah 120-139/80-89 mmHg. Pada tahun 2005, pedoman Cina untuk pencegahan dan pengobatan hipertensi [2] mengusulkan klasifikasi tekanan darah tinggi normal, yang sama dengan kisaran tekanan darah yang ditentukan oleh JNC7 untuk prehipertensi. 2007, kelompok kerja European Society of Hypertension (ESH) dan European Society of Cardiology (ESC) bersama-sama menyusun versi baru dari pedoman pengobatan hipertensi [3]. Ini adalah pedoman ESH/ESC 2007 untuk pengelolaan hipertensi. Pedoman baru ini masih mempertahankan pembagian antara nilai normal dan normal tinggi antara tekanan darah ideal (<120/80 mmHg) dan hipertensi, yaitu tekanan darah normal adalah 120-129/80-84 mmHg dan tekanan darah normal tinggi adalah 130-139/85-89 mmHg. Usulan pra-hipertensi telah menyebabkan reaksi besar dan banyak kontroversi dalam berbagai aspek, tetapi tidak dapat disangkal bahwa ada zona transisi antara tekanan darah normal dan Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa ada zona transisi antara normotensi dan hipertensi, dan menggeser garis pertahanan hipertensi ke zona ini untuk mencegah faktor risiko penyakit kardiovaskular termasuk hipertensi akan mengurangi kejadian, kecacatan dan kematian hipertensi.  2, intervensi pada pra-hipertensi lansia memiliki arti penting JNC7 mengusulkan pra-hipertensi menurut: tekanan darah pada individu 120 ~ 139 / 80 ~ 89 mmHg di masa depan risiko hipertensi dua kali lipat dari mereka yang tekanan darahnya berada pada tingkat yang lebih rendah; 55 tahun masih tekanan darah normal, sisa hidup masih memiliki 90% kemungkinan hipertensi, tekanan darah 115/75 ~ 185/115 mmHg, setiap kenaikan 20/10 mmHg, risiko penyakit kardiovaskular. 10 mmHg, risiko penyakit kardiovaskular akan meningkat dengan faktor 1. Semakin banyak penelitian telah mengkonfirmasi bahwa tingkat tekanan darah terus berkorelasi dengan risiko penyakit kardiovaskular, dan bahkan jika tekanan darah berada pada nilai tinggi yang normal, itu tidak berarti keamanan mutlak dan juga meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular. Survei tindak lanjut 10 tahun terhadap orang berusia 35-64 tahun di Cina [41] menunjukkan bahwa prevalensi kolesterol total tinggi (TC), trigliserida tinggi (TG), kolesterol lipoprotein densitas tinggi rendah (HDL-C), obesitas somatik, dan obesitas perut lebih tinggi pada mereka yang memiliki tekanan darah tinggi yang normal dibandingkan dengan mereka yang memiliki tekanan darah normal, dengan perbedaan yang signifikan (P<0,001). Setelah disesuaikan dengan usia, jenis kelamin, dan TC, TG, HDL-C, glukosa, lingkar pinggang, dan merokok, risiko 10 tahun kejadian koroner adalah 31% lebih tinggi, risiko stroke 49% lebih tinggi, dan risiko kejadian kardiovaskular 44% lebih tinggi pada mereka yang memiliki tekanan darah awal pada tingkat normal tinggi dibandingkan dengan mereka yang normotensi. Analisis tekanan darah dari 1892 lansia yang menjalani pemeriksaan kesehatan mengungkapkan bahwa 13,4% memiliki tekanan darah tinggi normal dan perubahan ST-T secara signifikan lebih tinggi daripada kelompok normotensi (P<0,01). Di sisi lain, hal ini mencerminkan potensi risiko kerusakan jantung pada tingkat normotensif. Beberapa sarjana [6] telah menyarankan bahwa pencegahan dini faktor risiko penyakit kardiovaskular tidak lagi cukup untuk hanya berfokus pada pengendalian pasien hipertensi. Perhatian juga harus diberikan pada perubahan metabolik abnormal pada individu prehipertensi. Hanya dengan demikian, pencegahan dan pengobatan yang komprehensif dapat dicapai. Pemahaman ini harus dikatakan memiliki nilai referensi klinis yang lebih besar.  Pada pasien prehipertensi, ada penebalan media intima karotis dan peningkatan plak ateromatosa, dan tekanan yang meningkat dan dampak aliran darah yang lebih besar mempercepat kepatuhan arteri dan remodeling vaskular. Perubahan tersebut tidak diragukan lagi meningkatkan kemungkinan stroke [7]. Perubahan patologis dasar dalam pengembangan penyakit kardiovaskular adalah aterosklerosis, dan perubahan awal aterosklerosis adalah penurunan elastisitas arteri, dan penurunan elastisitas ini tentu akan mendorong proses hipertensi, yang pada gilirannya meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, sehingga menciptakan lingkaran setan [8]. Selain itu, telah ditunjukkan [9] bahwa tingkat protein C-reaktif meningkat secara bertahap seiring dengan kenaikan tekanan darah, dan adanya keadaan respons inflamasi semacam itu pasti mendorong interaksi antara aterosklerosis dan hipertensi dan menyebabkan disfungsi endotel, yang meningkatkan kejadian penyakit kardiovaskular.  Kesimpulannya, orang prehipertensi berisiko tinggi terkena hipertensi, dan kejadiannya lebih tinggi pada orang tua, yang kehadiran beberapa faktor risiko mendorong terjadinya kerusakan organ target potensial. Dengan meningkatnya kejadian hipertensi pada lansia di China, karakteristiknya seperti fluktuasi tekanan darah yang jelas, tekanan nadi yang besar, tingginya insiden kerusakan organ target, dan kesulitan dalam menurunkan tekanan darah telah secara serius mempengaruhi kualitas hidup lansia, dan pra-hipertensi sudah dalam keadaan sub-sehat, yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan fisik dan mempengaruhi adaptasi psikososial yang baik dari orang-orang. Oleh karena itu, pelaksanaan intervensi yang efektif untuk lansia dengan prehipertensi juga merupakan perwujudan dari konsep mengobati penyakit, yang penting untuk meningkatkan kualitas hidup dan mengurangi kejadian hipertensi dan penyakit pembuluh darah kardio-serebral.  3.1 Ada kurangnya kepatuhan yang signifikan terhadap intervensi non-farmakologis untuk prehipertensi Pencegahan dan pengobatan prehipertensi pada lansia tidak dapat diabaikan, dan pentingnya pengobatan non-farmakologis, terutama perbaikan gaya hidup, telah diakui. Intervensi berikut digunakan dalam kelompok eksperimen: penghapusan berbagai faktor yang menyebabkan kenaikan tekanan darah dan penyakit yang terjadi bersamaan; perubahan gaya hidup, diet yang wajar, pengendalian berat badan, berhenti merokok, pembatasan alkohol, pembatasan garam; olahraga yang tepat, mempertahankan sikap optimis; pendidikan kesehatan; perawatan dan cinta untuk pasien, bimbingan perawatan di rumah, dan dukungan spiritual. Hasil penelitian menemukan bahwa ada perbedaan yang signifikan dalam penurunan tekanan darah dan penurunan berat badan pada kelompok uji sebelum dan sesudah tes (P

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский