Pilihan obat antihipertensi untuk pasien hipertensi

  1, pasien dengan hipertrofi prostat, alpha blocker dapat diprioritaskan.  2, pasien dengan penyakit arteri koroner: β-blocker dan ACEI lebih disukai, dan antagonis kalsium kerja panjang dapat digunakan dalam kombinasi. β-blocker dan ACEI digunakan pada sindrom koroner akut; ACEI, β-blocker dan antagonis aldosteron digunakan pada pasien pasca infark.  3, gagal jantung: fungsi jantung grade I-II dapat menggunakan ACEI dan β-blocker, fungsi jantung grade III-IV dapat menggabungkan ACEI/ARB dan antagonis reseptor aldosteron dengan tab diuretik.  4, diabetes mellitus: untuk menghindari kerusakan ginjal dan kardiovaskular, diperlukan untuk mengurangi tekanan darah hingga di bawah 140/90 mmHg, dan ketika protein urin >1g/L, adalah tepat untuk mengurangi tekanan darah hingga di bawah 130/80 mmHg, seringkali membutuhkan kombinasi obat, ACEI lebih disukai, atau ARB, dan jika perlu, antagonis kalsium, diuretik thiazide, beta-blocker. ACEI bermanfaat untuk diabetes mellitus tipe 1 untuk mencegah kerusakan ginjal.  5, penyakit ginjal kronis: ACEI, ARB untuk mencegah perkembangan penyakit ginjal, pasien yang parah membutuhkan kombinasi obat tab diuretik.  Selain itu, stenosis arteri ginjal bilateral, kehamilan dilarang ACEI, asma, bradikardia berat, blok atrioventrikular, sindrom simpul sinus patologis dilarang β-blocker; potasium darah tinggi (>5,5mmol/L) hati-hati ACEI, antagonis reseptor aldosteron; diuretik hati-hati asam urat; pengguna ACEI muncul edema angioneurotik harus segera dihentikan.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский