Apa itu kerusakan ginjal pada hipertensi ganas?

  1. Ringkasan riwayat medis Laki-laki, 51 tahun. Dia dirawat di rumah sakit pada tanggal 11 Oktober 2003, terutama karena “pusing, keasaman lumbal dan kelemahan selama 3 bulan”. Pasien dirawat di rumah sakit setempat 10 hari yang lalu tanpa penyebab pusing, keasaman lumbal dan kelelahan yang jelas, disertai dengan peningkatan buang air kecil di malam hari. Tekanan darah 230/130 mmHg. Protein urin ++++, sel darah merah 10-12/pembesaran tinggi, sel darah putih 0-1/pembesaran tinggi. Kuantifikasi protein urin 24 jam 9,1 g. Protein total serum 47 g/L, albumin 25 g/L, kreatinin darah Diagnosisnya adalah “glomerulonefritis kronis (sindrom nefrotik)? Tahap kegagalan insufisiensi ginjal kronis, hipertensi ginjal”. Setelah pengobatan dengan terapi antihipertensi, gejala-gejala yang ada dapat diredakan. Untuk memperjelas diagnosis dan pengobatan lebih lanjut, ia dirujuk ke rumah sakit kami. Pada saat masuk rumah sakit, gejalanya adalah: pusing, sakit pinggang, lemas, kurus, sedikit mual, rasa pahit di mulut, nafsu makan yang buruk, sering buang air kecil di malam hari (3 ~ 4 kali per malam), buang air besar normal.  Pemeriksaan fisik: T36,8 ℃, tekanan darah 160/95mmHg. Lidah berwarna terang dan gelap, dengan lapisan agak kekuningan, dan denyut nadi cekung dan licin.  Pemeriksaan laboratorium: RBC darah 2,93×1012/L, WBC 5,3×109, HGB 85g/L, N0,67, L 0,26. protein urin ++, eritrosit 5~7/lapangan pembesaran tinggi, mikroskop bitemporal urin: 85% eritrosit heterogen, kuantifikasi protein urin 24 jam 1,22g. kreatinin darah 264 & mikro; mmol / L, Kreatinin Clearance 29,3ml / menit, urea nitrogen 12,5mmol / L. Total protein serum 49g / L, albumin 29g / L, kolesterol total 4.0mmol / L, trigliserida 1.55mmol / L, kalsium 2.0mmol / L, fosfor 1.47mmol / L, bikarbonat 29mmol / L. HBsAg (-), glutamat transaminase 13U /ANA (-), anti-dsDNA (-), anti-ENA (-), antibodi anti-Sm (-), antibodi anti-RNP (-), antibodi anti-GBM (-), P-ANCA (-), C-ANCA (-). Ultrasonografi kedua ginjal: ginjal kanan 9,1×4,0×3,9 cm, ketebalan kortikal 1,1 cm, ginjal kiri 9,8×4,5×4,3 cm, ketebalan kortikal 1,2 cm; USG multispektral warna dari kedua arteri ginjal tidak menunjukkan kelainan. Elektrokardiogram menunjukkan: hipertensi ventrikel kiri, perubahan gelombang ST-T. Pemeriksaan fundus: fundus arteriosklerotik grade III.  Diagnosis masuk: glomerulonefritis kronis? Insufisiensi ginjal kronis pada tahap dekompensasi, anemia ginjal, hipertensi ginjal.  Pengobatan: (1) Obat Cina untuk memperkuat limpa dan ginjal, mengencangkan Qi dan darah 1 dosis setiap hari (resep: Radix Astragali 15g, Radix Angelicae Sinensis 12g, Radix Codonopsis Pilosulae 12g, Rhizoma Chuanxiong 12g, Rhizoma Atractylodes Macrocephalae 12g, Poria 12g, Semen 9g, Asparagus 12g, Licorice 3g). (2) Kontrol tekanan darah: nifedipine extended-release tablet 20mg dua kali sehari, metoprolol tartrate 12,5mg dua kali sehari. (3) Pengobatan simtomatik: Kalsium Jianbei 0,75, 3 kali sehari; Sulforaphane 0,1, 3 kali sehari; Ning Hongxin 4000 unit, injeksi subkutan, 2 kali seminggu; baking soda 1,5, 3 kali sehari. (4) Setelah 2 minggu pengobatan di atas, tekanan darah stabil pada 140 ~ 145 / 90 ~ 95 mmHg, dan biopsi ginjal dilakukan di bawah bimbingan USG pada 28 Oktober 2003. Mikroskop cahaya: jaringan tusukan ginjal menunjukkan 9 glomeruli, nekrosis fibrosa kapiler glomerulus, vesikula iskemik GBM, atrofi fokal tubulus ginjal, degenerasi granular dan vakuolar sel epitel, infiltrasi sel limfoid dan mononuklear fokal dan fibrosis interstitium ginjal, penebalan fibrosa dinding arteri kecil, dan perubahan seperti kaca di dinding beberapa arteri kecil yang memasuki bulb. Imunofluoresensi dan mikroskop elektron: tidak ada manifestasi spesifik. Hal ini konsisten dengan kerusakan ginjal arteriosklerotik ginjal. Menggabungkan temuan klinis dan patologis, diskusi kasus diadakan pada tanggal 4 November 2003 untuk mengklarifikasi diagnosis dan memutuskan rencana perawatan selanjutnya.     2. Zhao Yu: Menurut kriteria diagnostik hipertensi maligna: (1) tekanan darah meningkat tajam dengan tekanan darah diastolik ≥ 130 mmHg; (2) lesi fundus menunjukkan adanya perdarahan dan eksudasi (lesi fundus grade III) dan/atau edema papiler optik (lesi fundus grade IV). Dikombinasikan dengan tekanan darah dan temuan fundus pasien ini, hipertensi maligna dapat didiagnosis. Ada dua kategori utama hipertensi maligna, primer dan sekunder. Pasien ini termasuk hipertensi ganas primer sekunder akibat kerusakan ginjal atau penyakit glomerulus primer berdasarkan hipertensi ganas sekunder, silakan analisis superior. Pasien mengeluh pusing, sakit pinggang, dan lemas selama 3 bulan, sehingga didiagnosa “vertigo” dalam pengobatan Tiongkok. Etiologi dan patogenesis vertigo telah dibahas oleh banyak dokter selama berabad-abad, seperti Suwen. Misalnya, dalam Su Wen… (Risalah Agung tentang Roh Tertinggi), dikatakan bahwa “semua angin dan pusing adalah milik hati”, yang menunjukkan bahwa vertigo berhubungan erat dengan hati. Ling Shu. Dalam “Wei Qi” (Wei Qi), dikatakan bahwa “kekurangan qi atas menyebabkan pusing”, dan dalam “Ling Shu. “Kekurangan qi atas” dalam “Kouwen” dan “lautan sumsum” dalam “Lingshu. “Kekurangan sumsum dan laut” dalam “Hai Lun” dan “kekurangan sumsum dan laut” dalam “Ling Shu. Zhang Zhongjing dari Dinasti Han menganggap dahak sebagai salah satu penyebab vertigo dan menyarankan bahwa “tidak ada dahak yang membuat vertigo”. “Pasien menderita defisiensi Qi ginjal, kandung kemih tidak memiliki kekuatan untuk mengeluarkan gas, sehingga sering buang air kecil di malam hari; defisiensi Qi ginjal membuat pembuluh darah lemah, sehingga lidah pucat dan gelap; defisiensi Qi ginjal membuat metabolisme air tidak normal di malam hari, sehingga kelembaban air berhenti di dalam, dan kelembaban air mandek dalam waktu yang lama dan menyebabkan panas, sehingga lidah berwarna kekuningan dan berminyak. Lapisan lidah berwarna kekuningan dan denyut nadi tipis dan licin. Mengingat bukti dan lidah serta denyut nadi pasien, diagnosis TCM adalah: defisiensi qi ginjal, stasis darah yang menghalangi ligamen, dan dahak yang menghalangi ligamen. Pengobatan pengobatan Tiongkok: menguntungkan Qi dan menyegarkan darah, mengeringkan kelembaban dan mengatasi dahak. Resep pengobatan tradisional Tiongkok: Tonik Yang Kembali Lima Sup dikombinasikan dengan Han Xia Bai Zhu Tian Ma Tang ditambah reduksi (15 gram Astragalus mentah, 12 gram Angelica, 15 gram Dilong, masing-masing 12 gram Peony Merah dan Putih, 12 gram Chuanxiong, 15 gram Fu Ling, 15 gram Ze Di, 9 gram Qing Han Xia, 12 gram Bai Zhu, 12 gram Tian Ma). Analisis di atas benar atau tidak, mohon koreksi dokter atasan.  Dokter Wang Li: Ide diagnostik hipertensi ganas meliputi aspek-aspek berikut: (1) apakah itu hipertensi ganas. Kami setuju dengan analisis diagnostik Dr. Zhao Yu tentang hipertensi ganas. (2) Menetapkan apakah itu hipertensi ganas primer atau sekunder. Aspek utama diferensiasi adalah usia onset, riwayat keluarga hipertensi, kuantifikasi protein urin 24 jam, kerusakan organ target lainnya seperti jantung dan serebrovaskular, dan patologi ginjal. Pasien berusia lebih dari 50 tahun, memiliki riwayat keluarga hipertensi, kuantifikasi protein urin 24 jam lebih besar dari 3,5 gram, tetapi menurun secara signifikan setelah kontrol tekanan darah, tidak ada kecelakaan serebrovaskular akut dan gagal jantung kiri akut dan komplikasi lainnya, terutama biopsi patologi ginjal menunjukkan tidak ada lesi glomerulus yang jelas, tetapi terutama lesi kapiler glomerulus, sehingga tes ini adalah hipertensi primer palsu yang sekunder akibat kerusakan ginjal. (3) Penilaian fungsi ginjal. Penilaian utama kerusakan fungsi ginjal adalah gagal ginjal akut atau insufisiensi ginjal kronis. Meskipun riwayat medis pasien hanya 3 bulan, namun, pasien mengalami anemia, hipokalsemia dan hipofosfatemia, serta atrofi ginjal bilateral, sehingga kerusakan ginjalnya harus dianggap sebagai insufisiensi ginjal kronis. (4) Adanya penyakit penyerta kardiovaskular dan serebrovaskular. Dari analisis gejala klinis dan hasil pemeriksaan fisik dan kimiawi, kerusakan organ target penting lainnya seperti jantung dan otak akibat hipertensi maligna tidak jelas. Kesimpulannya, pasien dapat didiagnosis dengan hipertensi ganas primer sekunder akibat kerusakan ginjal, insufisiensi ginjal kronis, dan anemia ginjal. Pengobatan. (1) Setelah pengobatan sebelumnya, tekanan darah saat ini dipertahankan pada 140 ~ 145/90 ~ 95 mmHg, yang tidak pada tingkat ideal, dan dianjurkan untuk mengganti tablet pelepasan diperpanjang nifedipine menjadi 20 mg 3 kali sehari. (2) Diagnosis TCM dan analisis pengobatan. Meskipun pasien memiliki gejala vertigo, manifestasi yang paling menonjol dan mendasar bukanlah vertigo, dan nyeri punggung serta kelemahannya lebih jelas. Istilah “defisiensi tenaga kerja” adalah istilah umum untuk berbagai penyakit kelemahan kronis di mana patogenesis utamanya adalah penurunan fungsi organ dalam dan defisiensi qi, darah, yin dan yang. Ada berbagai penyebab “kekurangan tenaga kerja”. Ada enam penyebab penyakit defisiensi”, “ada penyebab bawaan, penyebab yang didapat, penyebab eksternal, penyebab situasional, dan penyebab medis”, dari riwayat medis, pasien ini terutama terkait dengan defisiensi bawaan dari endowment dan kerja berlebihan yang didapat. Pengobatan Tiongkok memperhatikan dua hal: Pertama, mengidentifikasi kekurangan qi, darah, yin dan yang dari lima organ. Meskipun ada banyak gejala kekurangan tenaga kerja, mereka tidak berbeda dari lima organ, dan identifikasi lima organ tidak berbeda dari qi, darah, yin dan yang. Oleh karena itu, identifikasi defisiensi persalinan harus didasarkan pada qi, darah, yin dan yang sebagai garis besarnya, dan defisiensi lima organ sebagai tujuannya. Seperti dalam “Sumber dari Berbagai Macam Penyakit. Meskipun kelima organ terbagi, kelima organ tersebut menyembunyikan esensi, sehingga ada empat kerugian, yaitu kekurangan qi, kekurangan darah, kekurangan yang dan kekurangan yin. Penderita sekarang merasa pegal, lemah, pusing, miskin, mual, sering buang air kecil di malam hari, sehingga defisiensi terutama termanifestasi sebagai defisiensi limpa dan ginjal. Yang kedua adalah mengidentifikasi ada atau tidaknya bukti yang bersamaan, memberikan perhatian khusus pada ada atau tidaknya manifestasi defisiensi yang mengarah pada kenyataan. Lidah pasien pucat dan gelap, yang disebabkan oleh defisiensi Qi dan aliran darah yang lemah, membentuk stasis darah. Oleh karena itu, pengobatan Tiongkok mengidentifikasi defisiensi Qi di limpa dan ginjal, dengan panas lembab dan stasis darah. Pengobatannya adalah untuk memberi manfaat Qi dan menyegarkan darah, membersihkan panas dan lembab. Karena panas lembab lebih banyak di jiao tengah dan bawah, dapatkah kita menggunakan Tonic Yang Returning Five Soup dikombinasikan dengan Wenzhi Tang plus atau minus.  Dokter yang merawat Li Shen:
Diagnosis penyakit ginjal umumnya harus mencakup empat aspek: (1) diagnosis klinis. Pasien mengalami nyeri punggung, lemas, pusing, penurunan serum albumin, proteinuria masif, hematuria mikroskopis (dan hematuria glomerulogenik), peningkatan kreatinin darah, dan hipertensi, sehingga diagnosis glomerulonefritis kronis pertama kali dipertimbangkan secara klinis. (2) Diagnosis patologis: Patologi ginjal pasien didiagnosis sebagai kerusakan ginjal arteriosklerotik ginjal, dan glomeruli pada dasarnya normal. Kuantifikasi protein urin 24 jam pasien telah mencapai 9,1 gram, terutama karena peningkatan permeabilitas kapiler glomerulus selama tekanan darah ganas, menghasilkan sejumlah besar proteinuria dan sel darah merah. Setelah kontrol tekanan darah yang ketat, kuantifikasi protein urin 24 jam telah menurun secara signifikan, sehingga juga menunjukkan bahwa protein urinnya terkait erat dengan hipertensi ganas. Tanpa pemeriksaan patologis ginjal, sulit untuk membedakan secara klinis apakah itu hipertensi ganas primer sekunder akibat kerusakan ginjal atau penyakit glomerulus primer sekunder akibat hipertensi ganas, sementara melalui pemeriksaan patologis ginjal, dapat dengan jelas didiagnosis sebagai hipertensi ganas primer sekunder akibat kerusakan ginjal. (3) Penilaian fungsi ginjal setuju dengan analisis Dr. Wang Li, dan insufisiensi ginjal kronis dipertimbangkan. (4) Diagnosis penyakit penyerta. Pasien saat ini terutama dikombinasikan dengan anemia ginjal. Untuk pengobatan hipertensi ganas, dua masalah berikut harus diperhatikan: Pertama, begitu hipertensi ganas terjadi, prioritas tinggi harus diberikan untuk secara aktif menurunkan tekanan darah. Dengan menurunkan tekanan darah, kerusakan pembuluh darah kecil dapat membaik, perubahan patologis ginjal dapat dibalik sebagian, dan nekrosis fibrinoid arteri ginjal kecil dapat diserap. Gangguan fungsi ginjal dapat dihentikan atau diperbaiki. Perfusi organ vital yang tidak memadai yang disebabkan oleh penurunan tekanan darah yang terlalu cepat harus dihindari selama pengobatan. Tujuan awal penurunan tekanan darah: untuk pasien hipertensi ganas tanpa komorbiditas jantung, otak, ginjal, dan organ penting lainnya dapat lebih stabil dalam 24 ~ 48 jam untuk perlahan-lahan menurunkan tekanan darah menjadi 160 ~ 170 / 100 ~ 105mmHg. tujuan akhir: setelah tekanan darah stabil, secara bertahap tambahkan obat antihipertensi oral untuk membuat tekanan darah mencapai di bawah 140/85 ~ 95mmHg. kedua, obat antihipertensi terutama antagonis ion kalsium, β-blocker, dll. Penghambat enzim pengubah angiotensin (ACEI) atau antagonis reseptor enzim pengubah angiotensin (ARB) tidak boleh digunakan karena hasil tusukan ginjal pasien ini menunjukkan bahwa kapiler glomerulusnya berubah secara iskemik, dan ACEI atau ARB dapat memperburuk cedera ginjal iskemik. Pengobatan spesifik setuju dengan pendapat Dr. Tiga komentar tambahan tentang diagnosis, identifikasi, dan pengobatan TCM: (1) Perhatikan diferensiasi antara persalinan defisiensi dan vertigo dengan defisiensi qi dan darah. Berbagai gejala defisiensi persalinan terutama merupakan serangkaian gejala defisiensi esensi dan qi, sedangkan vertigo dengan defisiensi qi dan darah juga memiliki gejala defisiensi qi dan darah, tetapi vertigo adalah manifestasi yang paling menonjol dan mendasar. Vertigo pasien disertai dengan gejala seperti sakit pinggang, lemah dan sering nokturia, sehingga diagnosis defisiensi tenaga kerja lebih tepat. (2) Perhatikan kombinasi identifikasi gejala dan penyakit saat meresepkan obat. Pasien mengalami insufisiensi ginjal kronis, meskipun fesesnya normal sekali sehari, untuk meningkatkan ekskresi racun pada insufisiensi ginjal kronis, dianjurkan untuk menambahkan 9g Jiao Da Huang ke dalam formula, yang tidak hanya dapat mendetoksifikasi organ dalam, tetapi juga mengaktifkan sirkulasi darah dan menghilangkan stasis darah. (3) Kombinasi obat Cina oral dan enema obat Cina. Menurut fungsi ginjalnya, dianjurkan untuk mengambil satu enema obat Tiongkok setiap malam, resep enema obat Tiongkok: 30g rhubarb mentah, 15g gong ying, 30g lunas yang dikalsinasi, 30g tiram yang dikalsinasi. Wakil Kepala Dokter Zhanyong Li: Gangguan ginjal pasien harus termasuk dalam Gagal Ginjal Progresif Cepat (RPRF). RPRF adalah sindrom klinis yang umum. Sindrom RPRF adalah penurunan fungsi ginjal yang cepat progresif yang terjadi selama beberapa minggu hingga beberapa bulan karena berbagai penyebab, dan ditandai dengan peningkatan progresif kadar kreatinin darah, ketidakseimbangan air, elektrolit, dan keseimbangan asam basa, serta gejala uremik. RPRF berbeda dari gagal ginjal akut (ARF) dan gagal ginjal kronis (CRF), di mana ARF adalah penurunan fungsi ginjal secara tiba-tiba yang terjadi dalam beberapa hari. CRF adalah penurunan fungsi ginjal yang terjadi secara perlahan-lahan selama lebih dari satu tahun. Penyebab utama RPRF termasuk glomerulonefritis akut (terutama nefritis bulan sabit), etiologi lainnya termasuk hipertensi ganas parsial, vaskulitis sistemik, mikroangiopati trombotik, stenosis arteri ginjal bilateral, nefropati terkait obat, fibrosis interstitial progresif cepat, nefropati obstruktif, nefropati terkait tumor, dll. RPRF sering berubah menjadi CRF jika tidak segera ditangani. Diagnosis klinis pasien adalah hipertensi ganas, biopsi patologi ginjal terutama menunjukkan nekrosis fibrosa kapiler glomerulus, zouaves iskemik GBM (antibodi sitoplasma anti-neutrofil serumnya negatif, yang dapat menyingkirkan kerusakan ginjal vaskulitis sistemik), dan fungsi ginjal berkembang pesat dalam 3 bulan. Dikombinasikan dengan analisis di atas, diagnosis pastinya adalah: kerusakan ginjal hipertensi ganas primer dengan gagal ginjal progresif cepat. Kunci pengobatan kedokteran Barat adalah mengendalikan hipertensi, dan langkah-langkah pengobatan spesifik pada dasarnya setuju dengan pendapat Dr. Li Shen dan Dr. Untuk identifikasi dan pengobatan penyakit ini dalam pengobatan Tiongkok, poin-poin berikut ditekankan: Pertama, identifikasi patologi. Itu jelas diidentifikasi sebagai bukti aktual atau bukti kekurangan atau bukti campuran antara kekurangan dan kenyataan. Pasien mengalami defisiensi Qi dan stasis Damp-Heat dan Darah, jadi ini adalah defisiensi akar dan gejalanya. Kedua, mengidentifikasi lokasi penyakit. Nyeri punggung bawah dan kelemahan pasien adalah manifestasi dari defisiensi Qi ginjal. Oleh karena itu, defisiensi terutama pada limpa dan ginjal. Lidah pasien agak kekuningan dan berminyak, dengan rasa pahit di mulut dan mual, yang disebabkan oleh obstruksi lembab-panas di bagian tengah dan perut. Ketiga, hasil induksi dan identifikasi. Melalui identifikasi dan analisis, bukti-bukti diidentifikasi sebagai defisiensi qi limpa-ginjal, internalisasi lembab-panas, dan stasis darah yang menghalangi ligamen. Keempat, prinsip pengobatan ditetapkan sesuai dengan hasil. Menurut prinsip “yang satu di antara berjalan seiring” dan “yang satu bahkan berjalan sendiri”, pengobatan TCM untuk pasien ini harus bersikeras membantu yang positif dan menghilangkan kejahatan, dan mengobati gejala dan akar penyebabnya. Dalam hal membantu orang benar, kita harus menekankan pengencangan limpa dan ginjal, tetapi tidak disarankan untuk menggunakan produk yang menyengat dan panas seperti kayu manis, Radix et Rhizoma, jahe, dll., Untuk menghindari pemanasan dan tonisitas yang berlebihan, yang akan membantu kejahatan dan melanggar sila “realitas aktual”. Dalam hal menghilangkan kejahatan, salah satunya adalah dengan memperhatikan untuk membersihkan panas lembab di jiao tengah dan bawah. Wang Li menganjurkan penggunaan Wenzhi Tang, yang memiliki fungsi mengatur Qi, mengatasi dahak, membersihkan empedu dan menyelaraskan perut, yang cocok untuk pasien ini, dan menyarankan penambahan Huang Lian 6g dan Plantago ovata 15g untuk memperkuat efek membersihkan panas lembab di jiao tengah dan bawah. Untuk defisiensi qi dan stasis darah, pengobatan terutama untuk menguntungkan qi dan mengaktifkan darah, setuju dengan dokter di atas untuk memilih tonik yang mengembalikan lima sup, formula astragalus dengan angelica, merah, peony putih, naga tanah dan sebagainya dengan lebih cocok untuk kondisi pasien.  Kepala dokter Li Xiuying: Dokter di atas telah membahas kasus ini dengan sangat baik, sekarang ringkasan singkat dan suplemen. Diagnosis akhir melalui analisis klinis dan patologis adalah kerusakan ginjal hipertensi ganas primer dan gagal ginjal progresif cepat. Dalam proses diagnostik, biopsi ginjal memainkan peran penting, yang tanpanya tidak mungkin membuat diagnosis definitif pada pasien ini, sehingga menggambarkan kembali pentingnya biopsi ginjal dalam proses diagnostik penyakit ginjal. Pengobatan penyakit ini harus dipertimbangkan secara komprehensif, dan tindakan pengobatan meliputi: (1) kontrol agresif terhadap penyakit primer. Penyakit utama pasien ini adalah hipertensi ganas primer, dan pengobatan antihipertensi sesuai dengan pendapat dokter di atas. (2) Kontrol diet yang ketat. Prinsip diet adalah rendah garam, rendah lemak, dan protein berkualitas tinggi yang sesuai. (3) Menunda atau bahkan membalikkan perkembangan insufisiensi ginjal. Mekanisme utama perkembangan cepat insufisiensi ginjal akibat hipertensi ganas adalah pembentukan microthrombosis kapiler di ginjal dan perubahan seperti kulit bawang di arteri ginjal. Mekanisme utamanya adalah mikrothrombosis kapiler ginjal dan perubahan arteri ginjal seperti kulit bawang. Zhanyongli dan dokter lainnya telah melakukan pengamatan klinis berskala besar, dan dianjurkan untuk menggunakan satu atau dua kali pengobatan. (4) Pengobatan pengobatan Tiongkok. Meskipun pasien terutama menderita defisiensi, dia berada di tengah-tengah defisiensi, jadi dia tidak boleh lupa untuk menghilangkan kejahatan sambil membantu yang benar. Tujuan utamanya adalah untuk mendukung kebenaran dengan mengencangkan limpa dan ginjal. Pembentukan stasis darah pada pasien ini termasuk “defisiensi qi dan stasis darah”, “penyakit lama ke dalam kompleks”, “penyakit air dan darah”, dan lain-lain, daripada bukti stasis darah sederhana. Oleh karena itu, ketika menyegarkan darah, Huang Qi dikombinasikan dengan Angelica sinensis, Chuanxiong dan Dilong untuk menyehatkan darah dan menyegarkannya. (5) Pengobatan simtomatik. Termasuk koreksi asidosis metabolik, anemia ginjal, kalsium, gangguan metabolisme fosfor, dll. Singkatnya, pengobatan penyakit ini harus komprehensif dan terintegrasi. Telah dilaporkan dalam literatur bahwa tingkat kelangsungan hidup ginjal 5 tahun dari hipertensi ganas primer sekunder akibat kerusakan ginjal adalah 60%, sedangkan tingkat kelangsungan hidup ginjal 18 bulan dari nefritis kronis dan penyakit ginjal lainnya yang sekunder akibat hipertensi ganas hanya 4%, menunjukkan bahwa hipertensi ganas primer lebih baik daripada nefritis kronis dan hipertensi ganas sekunder lainnya. Pasien telah didiagnosis dengan jelas dengan hipertensi ganas primer, oleh karena itu, dengan pengobatan aktif, prognosisnya cukup baik dan fungsi ginjalnya dapat lebih membaik.  3 . Postcript Setelah diskusi, rencana pengobatan utama ditetapkan kembali sebagai berikut: (1) 1 dosis obat herbal Tiongkok per hari untuk memberi manfaat bagi Qi, menyegarkan darah, dan membersihkan panas dan kelembaban. (2) Tetes intravena obat herbal Tiongkok. Suntikan tromboxone 10ml ke dalam larutan glukosa 5% 250ml, infus intravena, sekali sehari, 2 minggu sebagai pengobatan. (3) Enema obat herbal Tiongkok. Resep: 30g rhubarb mentah, 15g gong ying, 30g lunas yang dikalsinasi, 30g tiram yang dikalsinasi, 150ml air rebusan, dan enema sekali dalam semalam. (4) Pengobatan anti-hipertensi. Nifedipine extended-release tablet 20mg, 3 kali sehari, metoprolol tartrate 12,5mg, 2 kali sehari. (5) Pengobatan simtomatik lainnya dipertahankan pada saat masuk rumah sakit. 4 minggu kemudian, gejala seperti pusing dan mual membaik secara signifikan. Tekanan darah diukur pada 130/84 mmHg. kreatinin darah diperiksa ulang pada 177 & mikro;mmol/L, klirens kreatinin pada 33,5 ml/menit, nitrogen urea pada 10,7 mmol/L, protein serum total pada 53 g/L, albumin pada 32 g/L, kuantifikasi protein urin 24 jam pada 0,52 g. Dia dipulangkan dari rumah sakit pada 3 Desember 2003, dan ditindaklanjuti secara teratur di klinik rawat jalan. Pada tanggal 3 Februari 2004 rawat jalan memeriksa tekanan darah 132/82mmHg, kreatinin darah 179 & mikro;mmol/L, klirens kreatinin 34,1ml/menit, nitrogen urea 11,1mmol/L, protein serum total 54g/L, albumin 33g/L, kuantifikasi protein urin 24 jam 0,49 g, kondisi stabil.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский