Pasien hipertensi manakah yang cocok untuk beta-blocker?

  Kebanyakan beta-blocker menghambat kontraktilitas miokard dan mengurangi curah darah miokard, sehingga menurunkan tekanan darah. Pemberian awal beta-blocker menurunkan curah jantung dan disertai dengan peningkatan resistensi pembuluh darah perifer, yang tidak menurunkan tekanan darah secara signifikan. Tekanan darah menurun secara signifikan hanya setelah pemberian jangka panjang, dan resistensi vaskular perifer menurun, sementara volume darah jantung masih berkurang secara signifikan. Selain itu, mekanisme antihipertensi obat ini juga terkait dengan pemblokiran reseptor beta sentral dan menghambat pelepasan beberapa zat yang dapat meningkatkan tekanan darah. Dengan demikian, tampaknya mekanisme antihipertensi dicapai dengan aksi gabungan dari beberapa mekanisme. Oleh karena itu, β-blocker dapat cocok untuk tiga jenis pasien hipertensi.  (1) Gabungan penyakit jantung koroner: seperti hipertensi dengan pasien angina pektoris exertional, β-blocker dapat mencegah dan mengobati hipertensi dan angina pektoris. Terutama pada pasien dengan infark miokard, penerapan β-blocker dapat mencegah reinfark dan meningkatkan prognosis pasien.  (2) Hipertensi pada orang muda: karena denyut jantung yang cepat dan curah jantung yang tinggi, penggunaan obat-obatan dapat secara signifikan mengurangi tekanan darah dan memperbaiki gejala.  (3) Pasien hipertensi dengan peningkatan tekanan darah diastolik: Studi klinis telah menunjukkan bahwa pengurangan tekanan darah diastolik lebih jelas daripada tekanan darah sistolik, sehingga sangat cocok untuk mengobati pasien hipertensi dengan tekanan darah diastolik tinggi saja atau menggabungkan dengan jenis obat antihipertensi lainnya untuk mengobati pasien hipertensi dengan tekanan darah sistolik dan diastolik. Karena beta-blocker memiliki efek memperlambat detak jantung, detak jantung harus dipantau secara ketat untuk memastikan bahwa detak jantung lebih besar dari 60 denyut per menit, dan dosis harus dimulai dari dosis kecil dan secara bertahap ditingkatkan untuk mencapai tujuan kelancaran tekanan darah menurunkan.  Selain itu, juga cocok untuk pasien hipertensi yang membutuhkan vasodilator atau antagonis kalsium tertentu (nifedipine).

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский