Apa jenis penyakit hipertensi pulmonal?

 Setahun terakhir, Xiao Yue sering merasa lelah, biasanya nafas bisa naik ke lantai 5, entah bagaimana sekarang naik ke lantai 2 terasa seperti sapi tua “terengah-engah dan terengah-engah”. Betis yang sebelumnya ramping dari waktu ke waktu akan menjadi jauh lebih tebal, tekanan jari untuk menemukan lubang. Bahkan, Xiaoyue pingsan ketika dia berlari cepat untuk mengejar bus.  Xiaoyue pergi ke rumah sakit untuk pemeriksaan dan akhirnya menemukan penyebab ketidaknyamanannya: tekanan darah tinggi dalam sistem peredaran darah paru-paru, penyakit yang disebut “hipertensi pulmonal”. Xiaoyue senang akhirnya mengetahui masalahnya. Namun, dokter memiliki ekspresi serius dan memberi tahu Xiaoyue bahwa jika tidak diobati, hipertensi pulmonal adalah penyakit yang cepat fatal. Dan dokter mengatakan kepada Xiaoyue bahwa penyakit ini sangat langka, tidak ada pengobatan di rumah sakit biasa, Anda hanya bisa pulang dan menunggu. Ini seperti baut dari biru, dan Xiaoyue dengan cepat merasa takut, bingung, dan kesal.  Penyakit apa itu hipertensi paru?  Hipertensi paru adalah peningkatan tekanan darah dalam sistem vaskular di dalam paru-paru. Tekanan darah yang diukur dengan manset di lengan atas disebut “tekanan darah sirkulasi tubuh” dan mencerminkan perbedaan tekanan antara jantung kiri dan seluruh tubuh (tidak termasuk paru-paru). Arti klasik dari istilah “hipertensi” adalah singkatan dari hipertensi arteri sirkulasi tubuh, yang lebih mudah diukur dan relatif mudah diobati. Sebaliknya, mendiagnosis hipertensi pulmonal lebih sulit, dan pengobatannya lebih menantang.  Resistensi terhadap aliran darah dalam sirkulasi paru hanya seperlima dari sirkulasi tubuh. Pembuluh darah paru sensitif terhadap peningkatan tekanan: pembuluh darah paru tidak menyukai peningkatan tekanan, dan begitu tekanan meningkat, proses hipertensi pulmonal dimulai. Hipertensi pulmonal memiliki efek buruk pada pembuluh darah paru dan jantung, dan efeknya dimulai pada pembuluh darah paru, di mana dinding pembuluh darah paru awalnya menebal dan sering menyempit. Tujuan dari penyempitan (atau pemblokiran) diameter dalam pembuluh darah ini adalah untuk mengurangi aliran darahnya. Hal ini seperti menekan nosel pipa air, yang malah menyebabkan air menyembur keluar dari pipa dengan tekanan yang sangat merusak.  Jika nosel ditekan lebih kuat, Anda akan menemukan bahwa pipa air menjadi lebih kaku karena tekanan. Hal ini sama seperti ketika darah tidak masuk ke paru-paru dengan lancar di bawah hipertensi pulmonal, tekanan ditransmisikan ke jantung secara berurutan, sehingga membuat jantung semakin sulit memompa darah. Bahkan jantung tidak dapat mempertahankan fungsi pemompaan normalnya, sehingga terjadi penurunan aliran darah melalui sirkulasi paru per satuan waktu, yang menyebabkan penurunan kadar oksigen dalam sirkulasi paru. Akibatnya, pasien mungkin merasa kelelahan, pusing dan sesak napas, bahkan pingsan.  Saat ini, pasien dengan hipertensi pulmonal dapat hidup normal untuk waktu yang lama jika mereka diobati dengan benar, sama seperti “hipertensi” yang dikontrol secara teratur. Sangat penting untuk menemukan pusat khusus dan dokter yang akrab dengan hipertensi pulmonal.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский