Tidak ada obat untuk menurunkan tekanan darah latihan – latihan aerobik “memindahkan” tekanan darah tinggi

  Sebenarnya, ada banyak cara untuk melakukan hal ini tanpa obat, terutama terapi untuk memperbaiki gaya hidup yang buruk, termasuk penurunan berat badan, berhenti merokok, pembatasan alkohol, pembatasan garam, olahraga, dll.; dan bahkan dengan obat-obatan, metode ini masih merupakan pengobatan dasar.  Pertama-tama, mari kita bicara tentang terapi olahraga. Orang-orang berkata, “Siapa yang tidak bisa berolahraga? Ya, siapa pun bisa berolahraga, tetapi jenis olahraga apa yang cocok untuk mengontrol tekanan darah? Apakah latihan aerobik (latihan kardio)? Latihan peregangan? Atau latihan resistensi (latihan pembentukan otot)? Sejauh mana olahraga yang sesuai? Terapi latihan untuk pengendalian tekanan darah telah lebih ditekankan di Amerika Serikat sebagai komponen penting rehabilitasi jantung dan merupakan bentuk terapi fisik yang lebih baik daripada sebelumnya. Pengalaman telah menunjukkan bahwa terapi latihan adalah metode yang terbukti bagi sebagian besar pasien hipertensi, terutama mereka yang memiliki grade I/II ringan, dan dapat menurunkan tekanan darah, atau bahkan menormalkannya dalam beberapa kasus, dan memperbaiki gejala-gejala seperti sakit kepala dan pusing.  Penting untuk tidak hanya “tahu apa yang terjadi” tetapi juga “tahu mengapa”. Mengapa olahraga dapat menurunkan tekanan darah tinggi?  Pertama, olahraga dapat meredakan emosi dan saraf yang tertekan secara kronis. Bagi pekerja di tempat kerja modern yang menghadapi tekanan hidup, pekerjaan dan sosial, peningkatan tekanan internal tidak dapat dihindari, dan dalam jangka panjang, hal ini menyebabkan gangguan pada sistem saraf pusat yang mengatur sistem kardiovaskular dan menyebabkan peningkatan tekanan darah. Mematuhi olahraga yang tepat dan sesuai, dapat mendorong korteks serebral untuk melepaskan neurotransmiter khusus, sehingga ketegangan dan kecemasan menjadi lega; juga dapat meningkatkan korteks serebral pada regulasi pusat vasomotor subkortikal, mendorong tekanan darah untuk turun.  Kedua, olahraga dapat meregangkan pembuluh darah dan meningkatkan sirkulasi darah. Latihan otot seluruh tubuh tidak hanya membuat serat pembuluh darah otot secara bertahap meningkatkan ukuran dan ketebalan, arteri koroner, peningkatan jumlah pembuluh darah kolateral, lumen, elastisitas dinding tabung untuk meningkatkan penurunan tekanan darah, tetapi juga dalam proses latihan untuk menghasilkan bahan kimia yang dapat melebarkan pembuluh darah dan mempertahankan elastisitasnya, sehingga tekanan darah turun.  Oke, kita jangan “hanya bicara tentang tidak latihan”, bicarakan tentang bagaimana cara latihannya. Sebelum berolahraga harus terlebih dahulu memahami kondisi fisik sendiri, sehingga dapat “menyesuaikan”. Pilihan latihan harus didasarkan pada latihan aerobik, terutama termasuk jogging, jalan cepat, berenang. Latihan peregangan otot tambahan untuk mengendurkan dan menggerakkan otot dan tulang. Latihan impedansi (latihan penguatan otot) sebelumnya tidak dianjurkan, tetapi sekarang dimasukkan dalam rehabilitasi jantung di Amerika Serikat sebagai tambahan untuk latihan kardio aerobik. Intensitas latihan bervariasi dari orang ke orang dan diperkirakan sebagai berikut: “180 (atau 170) – usia” adalah denyut jantung maksimum yang harus dicapai dan dipertahankan selama latihan (rumus yang disederhanakan); atau “(220 – usia) x 60 -85%” adalah nilai denyut jantung maksimum yang harus dicapai dan dipertahankan selama latihan (rumus yang tepat). Apakah itu 60 atau 85 persen adalah masalah latihan individual dan perlu dilakukan di bawah bimbingan dokter atau terapis. Frekuensi latihan dianjurkan 20-50 menit 3-5 kali seminggu, tetapi masih perlu disesuaikan dengan keadaan individu. Secara umum diyakini bahwa efeknya tidak jelas dalam waktu 2 kali seminggu, tetapi intensitasnya tidak boleh terlalu banyak, keesokan harinya tanpa kelelahan dan ketidaknyamanan adalah tepat.  Kita tidak bisa berolahraga secara membabi buta, tetapi juga memperhatikan tingkat dan bagiannya, tetapi juga memikirkan apa saja tindakan pencegahannya.  Pertama-tama, kita harus memperhatikan pemberhentian yang tepat, jangan terburu-buru, efeknya tidak dapat dilihat dalam semalam, hingga bulan sebagai unit perhitungan.  Yang kedua adalah menyesuaikan rasio berbagai latihan dan kekuatan sesuai dengan tingkat tekanan darah dan kondisi fisik mereka sendiri, sebisa mungkin untuk latihan kardio aerobik, untuk menghindari latihan impedansi kekuatan yang berlebihan, barbel seperti angkat besi atau untuk menghindarinya. Berbagai latihan harus bertahap, secara bertahap tingkatkan jumlahnya.  Ketiga, cobalah untuk menghindari latihan pagi hari, terutama di musim dingin. Pukul 0:00 pagi hingga 6:00 pagi ketika viskositas darah berangsur-angsur meningkat, saat ini infark miokard akut, pendarahan otak dan infark serebral juga kemungkinan besar terjadi, harus dihindari sejauh mungkin; dan harus memilih pukul 9-11:00 pagi, pukul 4-6:00 sore adalah baik.  Keempat, situasi tertentu perlu berhenti berolahraga dengan cepat. Misalnya, sedikit berolahraga baik sakit kepala, pusing, gejala panik; tekanan darah tinggi yang tidak normal setelah berolahraga; tekanan darah pasien yang terlalu tinggi harus mengontrol tekanan darah di kisaran bawah setelah berolahraga, bagian pasien ini harus di bawah bimbingan dokter untuk berolahraga, jangan melakukannya sendiri.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский