Penyakit umum pada pembedahan anorektal

  Bedah anal adalah subspesialisasi klinis dari bedah umum, dan spesialisasi ini mencakup penyakit perianal dan penyakit kolorektal.  Hari ini saya akan memperkenalkan secara singkat penyakit perianal yang umum untuk Anda.  Penyakit perianal yang umum: 1, penyakit ambeien.  2.Fistula anus dan penyakit perianal fistula.  3.Fisura anal.  4, abses perianal atau penyakit infeksi perianal lainnya.  5, tumor perianal (termasuk jinak atau ganas).  6.Lesi fungsional perianal.  Wasir: Wasir eksternal atau wasir campuran sering menunjukkan prolaps pembengkakan perianal setelah buang air besar, yang dapat kembali dengan sendirinya atau tidak setelah buang air besar, meneteskan darah setelah buang air besar, merah terang, kertas tangan bernoda darah, dengan atau tanpa buang air besar yang menyakitkan. Wasir internal sering muncul dengan darah dalam tinja, darah menetes setelah buang air besar, kertas toilet bernoda darah, dan pemisahan darah dan tinja.  Fistula anal: Sering kali sekunder akibat abses perianal atau masa pemulihan pasca infeksi, dan pada tahap awal, biasanya muncul sebagai massa perianal yang meningkat secara bertahap dengan rasa sakit, dan kemudian setelah pengobatan atau pecah sendiri menjadi saluran sinus yang tahan lama. Pada pasien jangka panjang, saluran sinus subkutan mungkin teraba dan mengarah ke arah anus.  Celah anal: sering kali sekunder akibat konstipasi kronis atau diare dengan frekuensi tinggi dalam waktu singkat, tinja yang kering atau diare berulang menyebabkan kerusakan jaringan di daerah saluran anus, sehingga menghasilkan celah anal yang baru, yang jika tidak diobati dengan benar, menjadi kronis. Dalam kasus yang parah, hal ini dapat menyebabkan rasa takut buang air besar, yang dapat meningkatkan tingkat kekeringan tinja dan membuat buang air besar menjadi lebih sulit, membentuk lingkaran setan.  Abses perianal: Manifestasi yang umum adalah peningkatan massa perianal secara bertahap dengan rasa sakit, dan abses superfisial sering disertai dengan kemerahan lokal, pembengkakan, panas dan nyeri, dan pasien tidak dapat duduk dan berdiri secara normal, tidak dapat berjalan normal, dan beberapa pasien mengalami peningkatan suhu tubuh dan tanda-tanda infeksi lainnya.  Tumor perianal: jinak dapat dilihat sebagai tuberkulosis, akromegali, hiperplasia, peradangan dan massa lainnya, yang dapat didiagnosis melalui pemeriksaan patologis. Tumor ganas dapat meliputi karsinoma skuamosa pada saluran anus, melanoma ganas, tumor junctional dan tumor lain yang berasal dari kulit.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский