Betalaktam paling berbahaya bila dihentikan secara tiba-tiba selama beberapa hari

  Betalaktam adalah beta-blocker yang umum digunakan, dan penghentian obat secara tiba-tiba oleh pasien dapat menyebabkan fluktuasi tekanan darah dan detak jantung, dan bahkan mengancam nyawa pasien.  Betalac memiliki efek anti-hipertensi dan anti-aritmia, yang dapat memperbaiki remodeling miokard dan mencegah penyakit kardiovaskular. Jika pasien memiliki toleransi yang baik dalam terapi obat klinis, tidak diperlukan penyesuaian obat dan harus diminum secara konsisten untuk waktu yang lama. Jika pasien dengan penyakit arteri koroner tiba-tiba menghentikan betalaktam, reaksi simpatomimetik akan terjadi, yang menyebabkan peningkatan konsumsi oksigen miokard, peningkatan denyut jantung secara refleksif, dan bahkan menginduksi angina pektoris yang menyebabkan kematian mendadak. Setelah dokter setuju untuk menghentikan betalaktam, strategi pengurangan dosis secara bertahap harus diterapkan, dengan proses penghentian yang berlangsung setidaknya 2 minggu, dengan dosis dikurangi setengahnya setiap 2-3 hari dan dosis minimum diambil selama 4 hari sebelum penghentian.  Kesimpulannya, pasien harus segera menanggapi dokter mereka jika mereka mengalami ketidaknyamanan selama proses pengurangan dosis Betalac untuk menghindari konsekuensi serius.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский