Tekanan darah tinggi, jangan gunakan obat dengan perasaan!

  Hipertensi adalah salah satu penyakit kronis yang paling umum dan salah satu faktor terpenting dalam terjadinya dan kematian penyakit kardiovaskular di Tiongkok. Saat ini, pengobatan hipertensi termasuk bersikeras pada perbaikan gaya hidup dan penggunaan obat antihipertensi yang wajar, dan program pengobatan ilmiah terkait dengan tingkat pencegahan dan pengendalian hipertensi. Namun, menurut statistik yang relevan, sebagian besar pasien hipertensi tidak dapat mematuhi pengobatan jangka panjang dan minum obat antihipertensi hanya berdasarkan perasaan mereka.  Tidak semua penderita tekanan darah tinggi memiliki gejala Gejala tekanan darah tinggi yang paling umum adalah pusing dan sakit kepala, tetapi ada juga orang dengan tekanan darah sistolik setinggi 160mmhg atau 170mmhg tanpa gejala, beberapa orang menyebut tekanan darah tinggi sebagai “silent killer”. Jika tekanan darah tinggi diabaikan untuk waktu yang lama, pasti akan menyebabkan kerusakan pada jantung, otak, ginjal dan organ lainnya. Jika Anda ingin mengetahui nilai tekanan darah Anda, Anda hanya dapat mengetahuinya dengan mengukurnya. Orang dewasa normal diukur tekanan darahnya setiap dua tahun sekali untuk mendeteksi tekanan darah tinggi yang tersembunyi dalam populasi normal.  Orang dengan diet tinggi garam jangka panjang, obesitas, konsumsi alkohol berlebihan dan tingkat stres yang tinggi berisiko tinggi untuk hipertensi, dan dianjurkan agar tekanan darah diukur setiap enam bulan. Selain itu, orang dengan tekanan darah sistolik dalam kisaran 130mmhg-139mmhg atau tekanan darah diastolik dalam kisaran 80mmhg-89mmhg harus diukur tekanan darahnya setiap enam bulan. Bahkan bagi penderita hipertensi yang telah minum obat secara teratur untuk waktu yang lama, penting untuk mengukur tekanan darah mereka secara teratur untuk melacak hubungan antara obat dan tekanan darah. Pengobatan yang tidak teratur tidak menjamin bahwa tekanan darah akan stabil dan sesuai standar dalam jangka panjang.  Diagnosis hipertensi tidak sama dengan tiga hari pengukuran tekanan darah, tekanan darah sistolik ≧ 140mmhg dan atau tekanan darah diastolik ≧ 90mmhg. Menurut tingkat keparahannya, hipertensi dibagi menjadi tiga tingkatan, 70%-80% penderita hipertensi berada pada hipertensi pertama atau kedua, tiga hipertensi adalah nilai tekanan darah sistolik lebih dari 180mmHg, dan / atau tekanan darah diastolik lebih dari 110mmHg. Obat simtomatik untuk mencapai penurunan tekanan darah yang lancar obat antihipertensi Efek obat antihipertensi bervariasi dari orang ke orang, dan obat antihipertensi yang sama mungkin tidak efektif untuk semua pasien dengan hipertensi. Oleh karena itu, dalam waktu 2-4 minggu setelah diagnosis awal hipertensi, pasien harus mengunjungi rumah sakit secara teratur seperti yang diresepkan oleh dokter dan mempertahankan pengobatan jika tekanan darah mereka mencapai standar. Mereka yang tekanan darahnya tidak mencapai standar akan melakukannya sesegera mungkin dengan menyesuaikan pengobatan mereka.  Secara umum, pasien dengan hipertensi tingkat 1-2 dapat mencapai standar tekanan darah dalam 4-12 minggu setelah minum obat. Tekanan darah yang turun terlalu cepat atau terlalu rendah rentan terhadap kejadian iskemik. Beberapa pasien yang toleran terhadap keadaan hipertensi mungkin merasa tidak nyaman jika tekanan darah mereka tiba-tiba turun ke nilai normal. Beberapa orang lanjut usia memiliki kecenderungan mengalami hipotensi postural ketika tekanan darah mereka turun terlalu cepat, dengan tekanan darah normal atau tinggi dalam posisi duduk, tetapi tekanan darah lebih rendah ketika berdiri, sehingga meningkatkan kemungkinan jatuh. Prinsip pengobatan dengan menggunakan obat antihipertensi untuk menurunkan tekanan darah adalah secara bertahap mencapai tekanan darah yang stabil.  Pengobatan rutin jangka panjang hanyalah sarana untuk mengontrol tekanan darah, pengobatan rutin jangka panjang harus didasarkan pada gaya hidup sehat, satu tanpa yang lain. Jika Anda tidak mengendalikan kebiasaan merokok, konsumsi alkohol yang berlebihan, diet tinggi garam dan kebiasaan buruk lainnya, murni dengan mengonsumsi obat untuk menurunkan tekanan darah, bahkan obat terbaik sekalipun akan sulit untuk menurunkan tekanan darah menjadi normal.  Titik kunci utama terapi diet hipertensi adalah mengurangi garam, pembatasan garam yang ketat dapat secara efektif mengurangi tekanan darah, Masyarakat Gizi Cina merekomendasikan bahwa orang dewasa yang sehat tidak boleh melebihi 6 gram asupan natrium per hari, pasien hipertensi sedikit lebih rendah, membatasi asupan natrium adalah pencegahan dan pengobatan biaya hipertensi tindakan yang paling tidak efektif. Asupan kalium berkorelasi negatif dengan tingkat tekanan darah. Asupan kalium dalam makanan juga dapat ditingkatkan dengan tepat untuk mencapai efek menurunkan tekanan darah.  Singkatnya, mengonsumsi obat antihipertensi dengan perasaan adalah kesalahpahaman pengobatan. Untuk mengontrol tekanan darah dengan baik, kita tidak hanya harus minum obat secara teratur dan teratur seperti yang diresepkan oleh dokter, tetapi juga memantau nilai tekanan darah secara teratur dan mengembangkan pola makan dan kebiasaan hidup yang baik.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский