Apakah Anda tahu tentang hipertensi?

  Definisi hipertensi
  Hipertensi adalah sindrom dengan tekanan darah tinggi (tekanan darah sistolik ≥ 140 mmHg dan/atau tekanan darah diastolik ≥ 90 mmHg) sebagai manifestasi klinis utama.
  Hipertensi merupakan penyebab penting dan faktor risiko penyakit serebrovaskular.
  Hipertensi mempengaruhi struktur dan fungsi organ-organ penting, seperti jantung, otak dan ginjal, dan akhirnya menyebabkan kegagalan organ-organ ini.
  Hipertensi adalah salah satu penyebab utama kematian akibat penyakit kardiovaskular.
  Gejala.
  1.Sebagian besar dari mereka memiliki onset yang lambat dan progresif, dan umumnya tidak memiliki manifestasi klinis yang spesifik
  2, pusing, sakit kepala, kelelahan, jantung berdebar-debar, dll., belum tentu terkait dengan tingkat tekanan darah
  3, dapat muncul penglihatan kabur, rinorea dan gejala lain yang lebih serius
  4.Sekitar 1/5 pasien hanya ditemukan ketika tekanan darah diukur dan terjadi komplikasi
  Tanda-tanda fisik.
  Tekanan darah sangat berfluktuasi dengan musim, siang dan malam, emosi dan faktor lainnya
  Hiperakusis bunyi jantung kedua di daerah katup aorta selama auskultasi
  Murmur sistolik
  Jarang, gumaman vaskular dapat didengar di leher atau perut
  Kriteria diagnostik
  Diagnosis hipertensi harus didasarkan pada rata-rata dua atau lebih pengukuran tekanan darah yang tidak sama tanpa pengobatan antihipertensi.
  Perlu membedakan antara primer dan sekunder
  Stratifikasi risiko untuk hipertensi
  Faktor risiko lain dan riwayat medis
  Tekanan darah
  Kelas (tekanan darah sistolik 140-159 atau tekanan darah diastolik 90-99)
  Kelas (sistolik 160-179 atau diastolik 100-109)
  Kelas (tekanan darah sistolik ≥ 180 atau tekanan darah diastolik ≥ 110)
  Tidak ada faktor risiko lain
  Risiko rendah
  Risiko sedang
  Risiko tinggi
  ~ 2 faktor risiko
  Risiko sedang
  Risiko sedang
  Risiko sangat tinggi
  Lebih dari satu faktor risiko, atau diabetes, atau kerusakan organ target
  Risiko tinggi
  Risiko tinggi
  Risiko sangat tinggi
  Komplikasi
  Risiko sangat tinggi
  Risiko sangat tinggi
  Risiko sangat tinggi
  Faktor risiko yang digunakan untuk stratifikasi: pria >55 tahun, wanita >65 tahun; merokok; kolesterol darah >5,72 mmol/L; diabetes mellitus; riwayat keluarga dengan penyakit kardiovaskular onset dini (usia onset <65 tahun untuk wanita, <55 tahun untuk pria)   Kerusakan organ target: hipertrofi ventrikel kiri (EKG atau ekokardiografi); proteinuria dan/atau kreatinin darah yang sedikit meningkat (106-177 μ mol/L); aterosklerosis yang dikonfirmasi oleh ultrasonografi atau sinar-X; stenosis fokal atau ekstensif pada arteri retina   Komplikasi: penyakit jantung; penyakit serebrovaskular; penyakit ginjal; penyakit pembuluh darah; retinopati hipertensi berat   Hipertensi sekunder   Definisi: peningkatan tekanan darah yang disebabkan oleh beberapa penyakit atau etiologi yang ditentukan   Etiologi Primer   Hipertensi ginjal substansial   Hipertensi vaskular ginjal   Aldosteronisme primer   Pheochromocytoma   Kortisolisme   Penyempitan aorta   Pengobatan hipertensi   Memperbaiki perilaku hidup   Penurunan berat badan   Mengurangi asupan natrium   Suplementasi kalsium dan kalium   Mengurangi asupan lemak   Membatasi konsumsi alkohol   Meningkatkan olahraga   Pengobatan antihipertensi untuk   Hipertensi tingkat 2 ke atas   Hipertensi yang dikombinasikan dengan diabetes mellitus, atau sudah mengalami kerusakan dan komplikasi jantung, otak, organ target ginjal   Tekanan darah telah meningkat secara konsisten selama lebih dari 6 bulan dan tidak terkontrol secara efektif setelah memperbaiki perilaku gaya hidup   Pasien berisiko tinggi dan sangat berisiko tinggi   Nilai target kontrol tekanan darah.   Pada prinsipnya, tekanan darah harus dikurangi ke tingkat yang dapat ditoleransi secara maksimal oleh pasien, dan dianjurkan bahwa nilai target kontrol tekanan darah harus setidaknya   Nilai target kontrol tekanan darah pada pasien dengan diabetes gabungan atau penyakit ginjal kronis   Target tingkat kontrol tekanan darah untuk hipertensi sistolik pada orang tua, tekanan darah sistolik 140-150 mmHg, tekanan darah diastolik <90 mmHg tetapi tidak kurang dari 65-150 mmHg.   Jenis utama obat antihipertensi   (1) Diuretik   (2) Penyekat β   (3) Antagonis kalsium   (4) Penghambat enzim pengubah angiotensin   (5) Antagonis reseptor angiotensin II   (6) Lainnya: Ada juga beberapa agen kombinasi, termasuk penghambat enzim pengubah angiotensin + antagonis kalsium, antagonis reseptor angiotensin II + diuretik, dll.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский