Kombinasi rejimen obat antihipertensi

  Pedoman Cina untuk Pencegahan dan Pengobatan Hipertensi (Edisi Utama 2009) telah merekomendasikan empat kombinasi pertama dari 1) CCB dan ACEI atau ARB; 2) ACEI atau ARB dan diuretik dosis rendah; 3) CCB (dihydropyridines) dan beta-blocker dosis rendah; 4) CCB dan diuretik dosis rendah; 5) diuretik dosis rendah dan beta-blocker dosis rendah; 6) alpha-blocker dan beta-blocker. blocker; 6) α-blocker dan β-blocker. Dalam revisi baru 2010 dari pedoman Cina untuk pencegahan dan pengobatan hipertensi, dianggap bahwa hipertensi adalah “sindrom kardiovaskular” progresif yang ditandai dengan peningkatan tekanan darah arteri yang terus menerus, sering disertai dengan faktor risiko lain, kerusakan organ target atau gangguan klinis, dan membutuhkan intervensi komprehensif. Prinsip dasar terapi antihipertensi meliputi dosis terapi efektif awal yang kecil dan peningkatan dosis secara bertahap; obat kerja panjang dengan efek antihipertensi 24 jam terus menerus direkomendasikan untuk pemberian sekali sehari untuk secara efektif mengontrol tekanan darah malam hari dan tekanan darah puncak pagi hari dan lebih efektif mencegah komplikasi kardiovaskular; terapi kombinasi sering diperlukan untuk hipertensi tingkat 2 atau lebih tinggi untuk mencapai target tekanan darah. Untuk pasien dengan tekanan darah ≥160/100mmHg atau di atas risiko sedang, kombinasi dua obat dalam dosis kecil dapat digunakan di awal, atau dengan sediaan senyawa tetap yang kecil; sesuai dengan situasi spesifik dan toleransi pasien dan keinginan pribadi atau toleransi jangka panjang, pilih obat antihipertensi yang sesuai untuk pasien.  Penekanan saat ini untuk memulai terapi kombinasi untuk pasien berisiko tinggi dengan tekanan darah ≥ 160/100 mmHg, atau 20/10 mmHg di atas tekanan darah target, adalah sebagai berikut.  Prioritas diberikan pada rejimen berikut ini Langkah 1: ACEI/ARB plus penghambat saluran kalsium dihidropiridin (A+C); ACEI/ARB plus diuretik thiazide (A+D); penghambat saluran kalsium dihidropiridin plus diuretik thiazide (C+D); penghambat saluran kalsium dihidropiridin plus beta-blocker (C+B); formulasi kombinasi tetap dosis rendah.  Langkah 2: Jika tekanan darah tidak tercapai dengan pengobatan di atas, mulailah terapi antihipertensi rangkap tiga dengan ACEI/ARB plus penghambat saluran kalsium dihidropiridin plus diuretik thiazide; atau ACEI/ARB plus penghambat saluran kalsium dihidropiridin plus beta-blocker; atau ACEI/ARB plus diuretik thiazide plus alpha-blocker.  Regimen berikut ini dapat dipertimbangkan atau secara umum direkomendasikan Diuretik + penyekat beta; penyekat alfa + penyekat beta; penyekat saluran kalsium dihidropiridin + diuretik pelindung kalium; diuretik thiazid + diuretik pelindung kalium.  Tidak direkomendasikan secara rutin ACEI + β-blocker; ARB + β-blocker; ACEI + ARB.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский