6 jenis pengobatan hipertensi khusus orang

  Bagaimana kita dapat memberikan intervensi praktis dan efektif untuk populasi hipertensi kita yang besar? Anda perlu fokus pada 6 kelompok orang khusus ini.

  Pengobatan antihipertensi untuk pasien hipertensi usia lanjut

  Pengobatan antihipertensi untuk pasien lansia harus menekankan pencapaian tekanan darah sistolik, sementara penurunan tekanan darah yang berlebihan harus dihindari; dengan alasan bahwa pengobatan antihipertensi dapat ditoleransi, tekanan darah harus diturunkan secara bertahap untuk mencapai standar, dan penurunan tekanan darah yang terlalu cepat harus dihindari; untuk pasien dengan toleransi yang baik terhadap penurunan tekanan darah, pengobatan antihipertensi harus dilakukan secara aktif.

  Tekanan darah pasien hipertensi usia lanjut harus diturunkan hingga di bawah 150/90 mmHg, atau di bawah 140/90 mmHg jika dapat ditoleransi. Nilai target untuk menurunkan tekanan darah pada orang dewasa yang lebih tua di atas 80 tahun adalah <150/90 mmHg. Namun, tidak jelas apakah ada manfaat yang lebih besar untuk menurunkan hipertensi pada lansia hingga kurang dari 140/90 mmHg.   Obat antihipertensi yang ideal untuk pengobatan hipertensi geriatri harus memenuhi kriteria sebagai berikut: lancar dan efektif; aman dengan sedikit efek samping; mudah dikonsumsi dan kepatuhan yang baik.   Untuk hipertensi sistolik sederhana pada lansia, sulit untuk ditangani, dan rekomendasi referensi: ketika tekanan darah diastolik (DBP) <60 mmHg, seperti tekanan darah sistolik (SBP) <150 mmHg, amati, dan tidak ada obat yang dapat digunakan; jika SBP 150-179 mmHg, gunakan obat antihipertensi dosis kecil dengan hati-hati; jika SBP ≥180 mmHg, maka gunakan obat antihipertensi dosis kecil. Obat antihipertensi dapat berupa diuretik dosis rendah, penghambat saluran kalsium, penghambat enzim pengubah angiotensin (ACEI) atau antagonis reseptor angiotensin (ARB). Selain itu, pengamatan yang cermat terhadap perubahan kondisi diperlukan selama pemberian obat.   Manajemen antihipertensi pada gangguan hipertensi dalam kehamilan   Untuk gangguan hipertensi dalam kehamilan, hal pertama yang harus diklarifikasi adalah konsep hipertensi gestasional. Hanya hipertensi yang pertama kali muncul setelah usia kehamilan 20 minggu yang disebut hipertensi gestasional, sedangkan hipertensi yang terjadi sebelum usia kehamilan 20 minggu (termasuk saat tidak hamil) disebut hipertensi kronik gabungan gestasional. Patogenesis kedua penyakit ini berbeda, tetapi prinsip manajemen klinisnya serupa. Umumnya, prinsip penurunan tekanan darah yang lebih lunak diadopsi, dan tingkat target penurunan tekanan darah dapat dijaga di bawah 150/90 mmHg.   Secara umum, wanita hamil dengan tekanan darah yang sedikit meningkat (tekanan darah <150/100 mmHg) tidak memerlukan pengobatan antihipertensi untuk sementara waktu dan dapat diamati dengan cermat. Ketika SBP ≥ 150 mmHg dan/atau DBP ≥ 100 mmHg atau terjadi kerusakan organ target, terapi obat harus dipertimbangkan.   Mengenai perawatan obat, pedoman domestik dan internasional merekomendasikan metildopa sebagai pilihan pertama, tetapi obat ini tidak mudah ditemukan di Cina; rekomendasi kedua adalah labetalol, yang memiliki efek antihipertensi yang pasti dan stabil. Rekomendasi kedua adalah labetalol, yang memiliki efek hipotensi yang pasti dan stabil. Selain itu, propranolol dan atenolol juga dapat membuat janin sesak napas dan harus berhati-hati dalam penggunaannya. Tabel 1 di bawah ini menunjukkan obat-obat yang direkomendasikan untuk hipertensi dalam kehamilan dan kapan obat-obat tersebut harus dimulai.   Tabel 1. Pemilihan obat untuk hipertensi dalam kehamilan   Manajemen antihipertensi hipertensi dengan stroke   Untuk pasien hipertensi dengan stroke, jika mereka memiliki onset stroke baru-baru ini, pada prinsipnya, terapi antihipertensi tidak boleh diberikan terlebih dahulu, kecuali jika tekanan darah pasien sangat tinggi, dengan SBP melebihi 200 mmHg, dan harus dikontrol secara moderat. 1 minggu kemudian, terapi antihipertensi konvensional yang agresif dianjurkan untuk mengontrol tekanan darah hingga 140/90 mmHg seperti yang direkomendasikan oleh pedoman kami saat ini. CCB), ACEI, ARB sendiri atau dalam kombinasi. Perlu dicatat bahwa beta-blocker tidak digunakan sebagai obat rutin pada prinsipnya untuk pasien hipertensi dengan stroke.   Selain itu, untuk pasien usia lanjut, pasien dengan stenosis arteri karotis bilateral atau intrakranial bilateral yang parah, dan pasien dengan hipotensi postural yang parah, diperlukan kehati-hatian dalam pengobatan antihipertensi. Jika reaksi merugikan yang jelas seperti pusing terjadi, dosis harus dikurangi atau obat antihipertensi harus dihentikan, dan tekanan darah harus dikontrol dalam kisaran aman (dalam 160/100 mmHg) sebanyak mungkin.   Pengobatan antihipertensi hipertensi dengan penyakit arteri koroner   Target tingkat tekanan darah untuk hipertensi dengan penyakit arteri koroner stabil, angina tidak stabil, elevasi segmen non-ST dan infark miokard elevasi segmen ST adalah 130/80 mmHg. Pilihan obat pertama untuk hipertensi dengan penyakit arteri koroner adalah β-blocker, di atas ACEI atau ARB dapat dipertimbangkan jika tekanan darah tidak mencapai target, dan diuretik dapat ditambahkan jika target tidak tercapai. Tabel 2 di bawah ini menunjukkan pilihan obat untuk hipertensi dengan penyakit arteri koroner sebagai referensi.   Tabel 2 Pemilihan obat untuk hipertensi dengan penyakit arteri koroner   Manajemen antihipertensi hipertensi dengan gagal jantung   Hipertensi dengan gagal jantung mirip dengan pengobatan hipertensi dengan penyakit arteri koroner yang dijelaskan di atas, dan tingkat target penurunan tekanan darah juga 130/80 mmHg, dan obat pilihannya juga β-blocker plus ACEI atau ARB.   Manajemen antihipertensi hipertensi dengan diabetes mellitus atau penyakit ginjal kronis   Nilai target untuk hipertensi dengan diabetes atau penyakit ginjal kronis juga <130/80 mmHg. ACEI atau ARB adalah obat pilihan untuk pasien hipertensi dengan penyakit ginjal, terutama proteinuria, dan hipertensi dengan diabetes, terutama mikroalbuminuria, yang keduanya memiliki efek antihipertensi yang stabil dan efek menguntungkan pada ginjal dan metabolisme glukosa. Jika efek antihipertensi ACEI atau ARB saja tidak dapat dicapai, CCB dapat dikombinasikan dengan ACEI atau ARB, dan diuretik dapat ditambahkan jika standar tidak dapat dicapai.   Tabel 3: Nilai target hipertensi dan pemilihan obat pada populasi khusus

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский