Hipertensi diastolik paman berusia 46 tahun tetap ada, obesitas, stres mental adalah sumbernya

(Disclaimer: Artikel ini hanya untuk penggunaan ilmiah, dan informasi dalam konten berikut telah diproses untuk melindungi privasi pasien)

Abstrak: Pasien dalam kasus ini adalah seorang pria berusia 46 tahun yang ditemukan memiliki tekanan darah tinggi pada pemeriksaan fisik 2 bulan yang lalu, dan berhenti minum obat untuk mengontrol tekanan darahnya sendiri. Menggabungkan riwayat keluarga dan pemeriksaan fisik yang relevan, pasien dikonfirmasi menderita hipertensi diastolik dan dirawat di rumah sakit untuk perawatan. Setelah masuk rumah sakit, pasien diobati dengan obat oral, dan tekanan darahnya secara efektif terkontrol dan gejalanya membaik secara signifikan.

Informasi dasar】Laki-laki, 46 tahun

Jenis Penyakit】Hipertensi diastolik

Rumah Sakit】Rumah Sakit Rakyat Universitas Wuhan

Tanggal Konsultasi】 Februari 2021

Rencana pengobatan】 Obat (tablet natrium sakubatril valsartan, tablet lepas lambat metoprolol suksinat)

Masa pengobatan】 5 hari perawatan rawat inap, rawat jalan tindak lanjut

Efek pengobatan] Tekanan darah terkontrol secara efektif, gejala membaik secara signifikan, dan dia berhasil dipulangkan.

I. Konsultasi awal

Pasien adalah seorang pria berusia 46 tahun dengan tipe tubuh obesitas yang datang ke rumah sakit karena kontrol tekanan darah yang buruk selama lebih dari setengah bulan. Pasien diberikan tablet nifedipine extended-release untuk pengobatan antihipertensi, dan menghentikan obatnya sendiri setelah satu bulan. Setengah bulan yang lalu, dia kadang-kadang merasa pusing dan panik, dan tekanan darahnya diukur tinggi di rumah, dan dia tidak terus minum obat antihipertensi, jadi dia datang ke klinik. Setelah ditanyai dengan seksama, pasien menjelaskan bahwa karena tekanan mental yang tinggi, yang mungkin menjadi pemicu hipertensi, tetapi gejalanya diperparah dengan tidak mengontrol pola makan dan berat badan dengan baik dan tidak berolahraga untuk menurunkan berat badan; dan kedua orang tua pasien menderita hipertensi, dan pamannya juga menderita hipertensi. Pada pemeriksaan fisik, pasien memiliki tekanan darah 148/120 mmHg dan denyut jantung 79 denyut per menit. Singkatnya, mengingat pasien baru pertama kali ditemukan memiliki tekanan darah tinggi dan memiliki riwayat hipertensi dalam keluarga, maka pada awalnya dianggap menderita hipertensi diastolik, namun masih diperlukan tes untuk memastikan diagnosis dan untuk menyingkirkan hipertensi yang disebabkan oleh penyakit lain, sehingga pasien dirawat di rumah sakit untuk lebih memperjelas diagnosis.

II. Riwayat pengobatan

Setelah masuk rumah sakit, pasien menjalani tes darah dan ditemukan memiliki lipid darah tinggi, terutama trigliserida, yaitu 3,86 mmol/L. Pemantauan tekanan darah rawat jalan 24 jam menunjukkan bahwa tekanan darah diastolik selalu lebih tinggi dari 100 mmHg; elektrokardiogram menunjukkan tegangan tinggi di ventrikel kiri, dan USG jantung tidak menunjukkan kelainan yang signifikan. Oleh karena itu, hipertensi sekunder akibat penyakit ginjal, endokrin, dan tiroid seperti adenoma adrenal dan aldosteronisme primer dapat disingkirkan terlebih dahulu. Pasien diberikan kombinasi dua obat antihipertensi, tablet natrium sakubatril valsartan dan tablet extended-release metoprolol suksinat, untuk menjaga tekanan darah dalam kisaran normal.

III. Efek pengobatan

Pasien dirawat di rumah sakit selama 5 hari dan menjalani tes tekanan darah terus menerus. Tekanan darah pada dasarnya terkontrol dalam 140/90 mmHg, dan tingkat tekanan darah relatif stabil, dan tidak ada gejala tidak nyaman lainnya yang terjadi selama pemberian obat. Pada tindak lanjut rawat jalan selama satu bulan, pasien merasa sehat dan tidak memiliki gejala yang tidak nyaman, dan juga memperhatikan perubahan gaya hidup, dan berhasil menurunkan berat badan 6 pon, dan tekanan darah sistolik terkontrol pada 115-128 mmHg, tekanan darah diastolik pada 68-78 mmHg, dan trigliserida pada 1,02 mmol / L. Pasien menyatakan bahwa dia puas dengan efek pengobatan ini dan akan terus menurunkan berat badan.             

IV. Tindakan pencegahan

Pasien dalam kasus ini, melalui deteksi dini dan pengobatan aktif dengan dokter dan penyesuaian gaya hidup, secara bertahap pulih dari penyakitnya, dan kami benar-benar bahagia untuknya. Namun, untuk pasien dengan hipertensi diastolik, pengobatan hanya merupakan bagian dari pengobatan, tetapi perlu diperhatikan untuk menghindari menghentikan pengobatan sendiri atau tidak meminumnya secara teratur. Perubahan gaya hidup juga perlu diperhatikan secara serius. Anda harus secara aktif mengontrol berat badan Anda, melakukan olahraga yang sesuai, seperti berenang dan jogging; jangan merokok dan jangan minum alkohol secara berlebihan; perhatikan untuk mengurangi stres mental dan menjaga keseimbangan psikologis. Hindari diet tinggi minyak, garam dan gula, dan fokus pada diet yang ringan dan bergizi agar tidak mempengaruhi kestabilan kontrol tingkat tekanan darah.

V. Wawasan pribadi

Pasien dalam artikel ini adalah pasien hipertensi diastolik paruh baya dengan tipe tubuh yang relatif gemuk.

Bagi pasien hipertensi diastolik paruh baya, ketika tekanan darah tidak terkontrol dengan baik atau ketika muncul gejala baru atau kerusakan organ tubuh lainnya, harap segera memeriksakan diri ke dokter untuk menyesuaikan obat antihipertensi. Dokter harus melakukan pendidikan kesehatan dengan baik, menginformasikan kepada pasien tentang manfaat minum obat antihipertensi secara teratur dan konsekuensi tidak meminumnya secara teratur untuk mendapatkan perhatian mereka agar lebih baik mengurangi risiko kematian dan kecacatan kardiovaskular.

Dukung kami

Jika konten di atas bermanfaat bagi Anda, silakan klik tombol bagikan untuk membagikan artikel atau situs web. Ini adalah dukungan terbesar bagi kami.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский