Ada berapa banyak jenis kanker tiroid?

  Berdasarkan ciri-ciri histopatologis kanker tiroid, secara umum ada empat jenis.  (1) Karsinoma papiler: Ini adalah tumor ganas yang berasal dari parenkim kelenjar tiroid. Ini adalah jenis kanker tiroid yang paling umum, terhitung 50% hingga 89% kasus. Hal ini paling umum terjadi pada wanita di bawah 40 tahun dan pada anak-anak di bawah 15 tahun. Insidensi bisa bersifat bimodal, dengan puncak pertama sekitar usia 20 atau 30 tahun dan puncak kedua di kemudian hari. Rasio betina terhadap jantan kira-kira 3:1, dan sel-sel biasanya ganas pada awalnya. Beberapa mungkin ganas dari adenoma jinak. Sebagian besar massa kanker adalah nodul tunggal, beberapa nodul multipel atau bilateral dengan tekstur yang keras, batas yang tidak teratur dan mobilitas yang buruk. Massa tumbuh perlahan-lahan dan sebagian besar dari mereka tidak memiliki ketidaknyamanan yang jelas, jadi ketika mereka terlihat, durasi rata-rata penyakit ini sekitar 5 tahun atau bahkan 10 tahun. Ukuran kanker sangat bervariasi, dengan yang terkecil berdiameter kurang dari 25 px, keras dan kadang-kadang tidak dapat diakses, dan sering didiagnosis dengan metastasis ke kelenjar getah bening serviks, atau bahkan dengan patologi pada otopsi. Karsinoma papiler yang besar dapat berdiameter hingga 250 px dan sering kali rentan terhadap degenerasi kistik, fibrosis, dan kalsifikasi karena perjalanan penyakit yang panjang. Ukuran karsinoma yang besar dapat menyebabkan tekanan lokal, yang mengakibatkan disfagia, dispnoea dan suara serak. Dalam kasus karsinoma papiler kistik, cairan kuning dapat diekstraksi dengan tusukan, yang dapat dengan mudah salah didiagnosis sebagai kista. Karsinoma papiler memiliki keganasan yang rendah, dengan metastasis yang terlambat dan invasi pembuluh limfatik yang mudah, sehingga metastasis dini ke kelenjar getah bening serviks sering terjadi, terutama pada anak-anak. Penyakit invasif ini berkembang perlahan-lahan, terutama pada kelenjar getah bening serviks bilateral, dan pembesaran kelenjar getah bening mungkin tetap tidak terdeteksi selama bertahun-tahun. Pada stadium lanjut, metastasis ke mediastinum atas atau kelenjar getah bening aksila juga dapat terjadi. Aspirasi massa dan biopsi kelenjar getah bening dapat membantu menegakkan diagnosis. Secara mikroskopis, jaringan tumor sebagian besar tersusun dari nodus papiler, dengan papila dengan ukuran dan panjang yang bervariasi, bercabang pada 3 tingkat atau lebih. Papila berserat dan vaskular di bagian tengah dan dikelilingi oleh satu atau beberapa lapisan sel kanker persegi panjang. Kromatin nuklir jarang dan bergranula merah, merata, menyerupai kaca berbulu, yang merupakan ciri khas tipe ini.  (2) Karsinoma folikel: Ini adalah jenis kanker tiroid dengan diferensiasi folikel tetapi tanpa struktur papiler, dan keganasannya lebih tinggi daripada karsinoma papiler, terhitung sekitar 20% dari kanker tiroid dan peringkat kedua setelah karsinoma papiler. Hal ini terutama terlihat pada orang paruh baya dan lanjut usia, terutama pada wanita berusia di atas 40 tahun. Hal ini dapat terjadi akibat adenoma tiroid atau gondok nodular. Morfologi kotor menunjukkan amplop yang utuh, sebagian besar padat, berdaging dan bertekstur lembut. Perubahan degeneratif, termasuk perdarahan, nekrosis, perubahan kistik dan fibrosis, dapat terjadi, sering menyerupai adenoma folikel jinak dan membuat diagnosis menjadi sulit, bahkan pada bagian beku patologis. Secara mikroskopis, sel-sel tumor dibedakan secara berbeda dan menunjukkan berbagai perubahan. Ciri histologis utama adalah struktur folikel, yang menyerupai kelenjar tiroid normal, atau bisa juga berupa perubahan hipodiferensiasi tanpa folikel dan bahan agar-agar, dengan amplop dan infiltrasi vaskular. Dalam beberapa kasus, beberapa atau sebagian besar sel adenokarsinoma folikel bersifat eosinofilik, dan jika didominasi eosinofilik, diagnosisnya adalah adenokarsinoma eosinofilik. Kadang-kadang sebagian kecil sel menyerupai sel bening dan diklasifikasikan sebagai karsinoma sel bening. Sel-sel kanker tumbuh perlahan-lahan dan menyusup lebih mudah ke daerah sekitarnya dan cukup ganas.  (3) Karsinoma meduler: berasal dari sel C kelenjar tiroid (yaitu, sel parafolikular) dan merupakan tumor yang cukup ganas, terhitung sekitar 3% hingga 8% dari tumor ganas kelenjar tiroid. Sel-selnya mungkin berbentuk bulat, poligonal atau berbentuk gelendong, tetapi bentuknya seragam dalam sarang yang sama, tanpa papila atau struktur folikel. Jenis ini ditandai dengan adanya butiran eosinofilik dalam sitoplasma dan bahan amiloid dalam interstitium. Butiran sekretori dapat dilihat dalam plasma sel kanker pada mikroskop elektron. Pertama kali dinamai oleh Hazard dan telah diklasifikasikan dan dipentaskan dalam sejumlah cara, terutama oleh Organisasi Eropa untuk Penelitian dan Pengobatan Kanker (EORTC), Kelompok Studi Kolaboratif Pengobatan Kanker Tiroid Nasional (NTCTCS) dan Kriteria Pengawasan, Epidemiologi dan Rujukan (SEER) untuk kanker tiroid. Karsinoma tiroid meduler secara umum dapat dibagi menjadi dua kategori: disebarluaskan dan familial. Tipe sporadis menyumbang sekitar 80% kasus dan tipe familial sekitar 20%. MEN2A mencakup karsinoma tiroid meduler, pheochromocytoma dan hiperparatiroidisme, sedangkan MEN2B mencakup karsinoma tiroid meduler, pheochromocytoma dan neuroma mukosa. Kategori 3 adalah tipe keluarga yang tidak terkait dengan PRIA. Karsinoma tiroid meduler bersifat sporadis, dengan usia rata-rata sekitar 50 tahun. Karsinoma ini sering kali soliter dan sebagian besar terbatas pada satu sisi tiroid. Tipe familial sering bilateral dan multipel. Kanker biasanya berupa nodul bulat atau oval dengan tekstur keras dan margin yang terdefinisi dengan baik, dan durasinya bervariasi (berbulan-bulan hingga lebih dari 10 tahun). Kanker cenderung mengikis pembuluh limfatik di kelenjar tiroid dan bermetastasis melalui kelenjar getah bening, sering kali di kelenjar getah bening serviks, jaringan lunak paratrakeal, kelenjar getah bening para-esofagus atau mediastinum, menghasilkan gejala tekanan dan massa metastasis. Ini juga dapat bermetastasis melalui aliran darah ke paru-paru, tulang atau hati. Pengapuran tumor dan kelenjar getah bening yang terlibat merupakan petunjuk penting untuk diagnosis. Sel parafolikular kelenjar tiroid termasuk dalam sistem sel APDD (tumor APUD). Oleh karena itu, tumor menghasilkan zat aktif biologis seperti kalsitonin (CT), 5-hidroksitriptamin, peptida usus diastolik (VIP) dan prostaglandin (seperti ditunjukkan pada Gambar 4). Hal ini dapat disertai dengan gejala sindrom karsinoid seperti diare yang tidak dapat diatasi, pusing, lemah, takikardia, urgensi prekordial, sesak napas, kemerahan pada wajah dan penurunan tekanan darah. Bila sindrom karsinoid menghilang setelah kanker diangkat, sindrom ini dapat muncul kembali ketika kanker kambuh dan bermetastasis. Penanda diagnostik untuk karsinoma myeloid adalah tingkat CT darah. Khususnya pada tipe familial, pengukuran CT dapat digunakan untuk menyaring anggota keluarga. Baru-baru ini, analisis mutasi gen ret telah digunakan untuk mendiagnosis penyakit ini dan untuk menyaring subjek berisiko tinggi pada anggota keluarga.  Girelli merangkum rekam medis 78 kasus karsinoma tiroid meduler di Italia dari tahun 1969 sampai 1986, dengan hasil sebagai berikut: usia 15-89 tahun, rata-rata 45 tahun, rasio pria dan wanita 1:2,9. 70 kasus tipe diseminata, 3 tipe familial non-MEN, 3 tipe MEN2A dan 2 tipe MEN2B. Tindak lanjut rata-rata adalah 15,9 tahun, dengan 34 kematian (empat di antaranya disebabkan oleh penyakit lain yang tidak terkait dengan penyakit ini). Kelangsungan hidup rata-rata mereka adalah 6 tahun, dan mereka yang tetap hidup dalam 22 kasus memiliki waktu kelangsungan hidup pasca operasi selama 10 hingga 24 tahun. Lamanya kelangsungan hidup terutama terkait erat dengan stadium tumor dan usia pada saat presentasi untuk pengobatan, dengan hasil yang baik untuk pengobatan dini. Pasien dengan tes pentagastrin normal dan CT darah pasca operasi bebas kekambuhan, sedangkan pasien dengan CT darah abnormal kambuh pada waktu yang berbeda setelah operasi, semakin tinggi tingkat CT darah, semakin dini kekambuhannya. Namun, 30% pasien hanya mengalami peningkatan CT darah (secara individual hingga 15 tahun) tanpa kekambuhan lesi.  (4) Karsinoma yang tidak terdiferensiasi: Secara klinis, ini termasuk karsinoma sel raksasa dan sel kecil dan jenis karsinoma tiroid lainnya dengan keganasan yang lebih tinggi (karsinoma sel skuamosa, karsinoma kistik adenoid, karsinoma musinosa, karsinoma papiler yang tidak terdiferensiasi dengan baik dan karsinoma folikel). Ini adalah yang paling ganas dari semua tumor tiroid dan berkembang dengan cepat, dengan metastasis kelenjar getah bening lokal, invasi saraf laring, trakea atau esofagus, dan sering kali metastasis aliran darah ke paru-paru dan tulang. Permulaan penyakit ini dapat didahului oleh gondok atau nodul tiroid, tetapi massa dengan cepat meningkat dalam ukuran dalam waktu singkat dan dengan cepat mengembangkan infiltrasi lokal yang luas, membentuk massa tiroid difus bilateral. Suhu kulit lokal dari massa meningkat dan massa tersebut besar, keras, tidak terdefinisi dengan baik dan tetap dengan perlekatan ke jaringan di sekitarnya dan berhubungan dengan nyeri tekan. Ini sering bermetastasis ke kelenjar getah bening lokal dan mengakibatkan pembesaran kelenjar getah bening. Secara klinis, dapat muncul dengan suara serak, disfagia dan dyspnoea. Selain metastasis kelenjar getah bening, karsinoma yang tidak berdiferensiasi juga dapat menyebar ke daerah yang jauh melalui aliran darah.  

Donasi

Jika konten di atas membantu Anda, pertimbangkan untuk melakukan donasi untuk mendukung kami. Terima kasih banyak.

Diskusi

Bagikan pengalaman Anda atau cari bantuan dari sesama pasien.

Bahasa Lain

English Español Português 日本語 Deutsch Français Bahasa Indonesia Русский